Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 10/10/2018, 15:00 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Hadiprana Design Consultant pada 2018 ini, genap 60 tahun berkiprah di dunia arsitektur dan desain Indonesia.

Pada usianya yang lebih dari separuh abad ini Hadiprana ingin kehadirannya memberi pengaruh yang lebih besar bagi masyarakat luas.

Presiden Direktur Hadiprana Design Consultant Mira Hadiprana mengatakan hal tersebut saat pembukaan rangkaian perayaan 60 tahun Hadiprana Design Consultant.

Baca juga: Bisnis Desain Interior Tak Terpengaruh Pelemahan Rupiah

"Tujuan desain Hadiprana yaitu seberapa banyak orang bisa menikmatinya, jadi bagaimana dampaknya yang lebih besar bisa dirasakan," ujar Mira Hadiprana di Pelataran Ramayana, Hotel Indonesia Kempinski, Rabu (10/10/2018).

Dia mengatakan, proyek yang dikerjakan Hadiprana sebagian besar merupakan desain hotel, bukan perumahan atau hunian.

Hal ini karena desain hotel bisa dilihat dan dinikmati banyak orang, sementara desain hunian hanya bisa dirasakan oleh penghuninya.

"Itu sebabnya kami banyak mendesain hotel supaya lebih banyak yang bisa mengecap buahnya," jelas Mira.

Dia pun mengibaratkan kehadiran Hadiprana seperti pohon yang tumbuh dari bibit yang ditanam sejak 1958, sebagai tahun kelahiran perusahaan.

Menurut Mira, bibit itu ditanam dan ditumbuhkan oleh ayahnya dengan modal ketekunan, ketepatan, dan kesetiaan.

"Semua itu dari bawah. Apa yang tidak terlihat menentukan pohon yang akan tumbuh. Hadiprana sudah tumbuh dengan menghadirkan banyak buah, yakni semua karya yang dihasilkan," imbuhnya.

Adapun rangkaian perayaan 60 tahun Hadiprana ini disebut Hadiprana Design Week 2018 yang akan berlangsung selama tiga hari.

Selebrasi ini diisi dengan berbagai acara, yaitu pameran, diskusi, sarasehan, dan peluncuran buku berjudul "The Aesthetic of Hadiprana".

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

 Bagaimana Cara Menghapus Noda Krayon Pada Lemari Minimalis Kayu

Bagaimana Cara Menghapus Noda Krayon Pada Lemari Minimalis Kayu

Tips
Tanggapi Airlangga soal Penggunaan LRB, Basuki: Saya Akan Kembangkan

Tanggapi Airlangga soal Penggunaan LRB, Basuki: Saya Akan Kembangkan

Berita
[POPULER PROPERTI] Lepas Tanah Pemprov Bali Jadi Milik Masyarakat, Hadi Tjahjanto Puji I Wayan Koster

[POPULER PROPERTI] Lepas Tanah Pemprov Bali Jadi Milik Masyarakat, Hadi Tjahjanto Puji I Wayan Koster

Berita
Capai 80 Persen, Pembangunan Stasiun Terbesar Kereta Cepat Jakarta-Bandung

Capai 80 Persen, Pembangunan Stasiun Terbesar Kereta Cepat Jakarta-Bandung

Berita
Alasan Pemerintah Pilih Bangun Apartemen sebagai Tempat Tinggal ASN di IKN

Alasan Pemerintah Pilih Bangun Apartemen sebagai Tempat Tinggal ASN di IKN

Hunian
Basuki Targetkan Hunian ASN di IKN Mulai Dibangun Juni, Buat 16.900 Orang

Basuki Targetkan Hunian ASN di IKN Mulai Dibangun Juni, Buat 16.900 Orang

Hunian
Indonesia Rawan Gempa, Airlangga Minta Basuki Pakai LRB Bangun Gedung

Indonesia Rawan Gempa, Airlangga Minta Basuki Pakai LRB Bangun Gedung

Berita
Bangka Belitung Hasilkan 1.950 Ton FABA Per Bulan, Ini Ragam Manfaatnya

Bangka Belitung Hasilkan 1.950 Ton FABA Per Bulan, Ini Ragam Manfaatnya

Berita
Murah dan Aman, 3 Produk Ini Bisa Hilangkan Coretan Krayon di Dinding Rumah

Murah dan Aman, 3 Produk Ini Bisa Hilangkan Coretan Krayon di Dinding Rumah

Tips
Dapat 3 Proyek, WSBP Klaim Jadi Anak BUMN Pertama Suplai Beton IKN

Dapat 3 Proyek, WSBP Klaim Jadi Anak BUMN Pertama Suplai Beton IKN

Berita
Jadi Venue KTT ASEAN 2023, Ini Progres Kawasan MICE di Golo Mori NTT

Jadi Venue KTT ASEAN 2023, Ini Progres Kawasan MICE di Golo Mori NTT

Berita
Resmikan Pabrik LRB Terbesar di Indonesia, Basuki: Masak Impor Terus?

Resmikan Pabrik LRB Terbesar di Indonesia, Basuki: Masak Impor Terus?

Berita
Waskita Garap Proyek Sarana dan Prasarana di SKPT Morotai, Ini Rinciannya

Waskita Garap Proyek Sarana dan Prasarana di SKPT Morotai, Ini Rinciannya

Berita
Transportasi Publik ke Area Relokasi Banjir Manado Bakal Dibangun

Transportasi Publik ke Area Relokasi Banjir Manado Bakal Dibangun

Berita
Lakukan Ini Agar Cat di Lemari Minimalis Anda Bertahan Lama

Lakukan Ini Agar Cat di Lemari Minimalis Anda Bertahan Lama

Tips
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+