Kompas.com - 29/09/2018, 18:00 WIB

KOMPAS.com - Gempa dan tsunami yang melanda Donggala dan Palu menyisakan banyak cerita. Di media sosial beredar foto Masjid Arkham Babu Rahman atau Masjid Terapung rusak di sekitar Pantai Talise.

Dalam video amatir yang dirilis Kompas TV, tampak pohon-pohon tumbang di sekitar area masjid. Selain itu banyak barang yang juga tersapu oleh gelombang tsunami ke sekitar perairan.

Masjid yang menjadi salah satu tempat wisata religi di Kota Palu ini dibangun di dekat Pantai Taman Ria, Kampung Lere. Taman Ria merupakan salah satu obyek wisata di Kota Palu yang membentang sekitar 5 kilometer.

Tak hanya masjid terapung, di dekat tempat ini juga berdiri megah jembatan Teluk Palu yang juga menjadi ikon dari kawasan ini.

Pembangunan masjid seluruhnya ditanggung oleh Muhammad Hasan Bajamal, yang merupakan pengusaha SPBU asli Palu. Masjid Arkham Babu Rahman selesai dibangun pada tahun 2011.

Masjid ini dibangun dengan empat menara dan berjarak sekitar 30 meter dari bibir pantai. Sekilas, bangunan masjid terlihat mengapung di atas air laut.

Ini karena bangunan masjid berdiri di atas tiang-tiang pancang yang tertancap oleh pilar di dalam tanah.

Masjid terapung PaluDiskominfo Palu Masjid terapung Palu
Pengunjung dan jemaah yang ingin mengunjungi bangunan ini harus melewati jembatan yang menghubungkan bibir pantai dengan masjid.

Bangunan tempat ibadah ini memiliki luas 121 meter persegi dan dapat menampung jamaah hingga 150 orang.

Masjid ini menjadi salah satu ikon dari Teluk Palu, dan dibangun untuk mengenang Dato Karama, salah satu penyebar agama Islam di Kota Palu pada abad ke-17.

Namanya sendiri sudah diabadikan menjadi Sekolah Tinggi Agama Islam di Palu.

Diceritakan, Dato Karama merupakan seorang penyebar agama dari Tanah Minang, Sumatera. Dia menginjakkan kaki pertama kali di Kampung Lere atau di sekitar lokasi masjid berada.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.