Pemerintah Pastikan Kebutuhan Air dan Sanitasi Lombok Utara Terpenuhi

Kompas.com - 07/08/2018, 09:43 WIB

"Menurut Gubernur tadi pagi, di sekitar Lombok Utara itu 70 perssen bangunan rusak," kata Kalla di Kantor MUI, Jakarta Pusat, kemarin.

Baca juga: Wapres Kalla Dapat Laporan 70 Persen Bangunan di Lombok Utara Rusak

Kalla yang juga Ketua Palang Merah Indonesia (PMI) mengatakan, PMI sudah turun ke Lombok untuk membantu proses evakuasi warga.

PMI juga mendirikan sejumlah pos kesehatan di Lombok untuk membantu penanganan korban yang terluka.

"Saya berbicara dengan Pak Gubernurn, kebutuhan dasarnya antara lain air. Jadi kami kirim tangki air ke sana," ujarnya.

Sementara itu, Presiden Joko Widodo menyatakan, akan mengumpulkan data terlebih dahulu soal jumlah rumah yang rusak beserta kondisinya. Pemerintah pun memastikan akan membantu masyarakat yang terkena musibah.

"Saya kira kita akan melihat di lapangan. Karena kemarin (magnitudo) 5, ini 7. Tapi kalau bantuan iya, jumlahnya belum (bisa dipastikan)," kata Presiden usai meninjau latihan atlet pencak silat di Pendopo Pencak Silat, Jakarta Timur.

Baca juga: Jokowi Pastikan Bantuan untuk Korban Gempa NTB Sudah Dikirim

Pengendara sepeda motor melintas dekat rumah yang roboh pascagempa di Desa Bentek, Kecamatan Pemenang,Tanjung, Lombok Utara, NTB, Senin (6/8/2018). Gempa bumi bermagnitudo 7 mengguncang Lombok, Minggu (5/8/2018) malam.ANTARA FOTO/ AHMAD SUBAIDI Pengendara sepeda motor melintas dekat rumah yang roboh pascagempa di Desa Bentek, Kecamatan Pemenang,Tanjung, Lombok Utara, NTB, Senin (6/8/2018). Gempa bumi bermagnitudo 7 mengguncang Lombok, Minggu (5/8/2018) malam.

Pastikan kebutuhan dasar

Basuki menambahkan, Kementerian PUPR akan memenuhi kebutuhan dasar warga dan para pengungsi selama masa tanggap darurat. Terutama kebutuhan air dan sanitasi.

Saat ini, Kementerian PUPR telah mendatangkan sarana dan prasarana pendukung baik yang berasal dari gudang peralatan di Bekasi maupun Bali yang telah didistribusikan ke sejumlah posko.

Dari Bali, bantuan itu meliputi 30 unit tenda hunian darurat (THD), 16 unit Hidran Umum (HU) kapasitas 2000 liter, dan 30 unit HU kapasitas 1000 liter.

Wisatawan asing mencari tumpangan pascagempa di Kecamatan Pemenang,Tanjung, Lombok Utara, NTB, Senin (6/8/2018). Para wisatawan yang berkunjung ke Tiga Gili pascagempa 7 (SR) di Kabupaten Lombok Utara memilih meninggalkan kawasan wisata tersebut dengan alasan keamanan. ANTARA FOTO/ AHMAD SUBAIDI Wisatawan asing mencari tumpangan pascagempa di Kecamatan Pemenang,Tanjung, Lombok Utara, NTB, Senin (6/8/2018). Para wisatawan yang berkunjung ke Tiga Gili pascagempa 7 (SR) di Kabupaten Lombok Utara memilih meninggalkan kawasan wisata tersebut dengan alasan keamanan.
Sementara dari Bekasi dikirimkan ke Ubung Bali sebanyak 26 unit WC Portable Toilet, 40 unit THD, dan 100 unit rangka besi HU kapasitas 2000 liter yang selanjutnya akan dikirim ke Lombok.

Basuki juga telah memerintahkan Staf Ahli Bidang Keterpaduan Pembangunan Achmad Gani Ghazaly, untuk berkantor di Lombok Utara dibantu Satker Ditjen Cipta Karya, BPJN IX Mataram, BWS Nusa Tenggara 1 dan Satker Penyediaan Perumahan.

Baca juga: 7 Kisah Mengharukan Gempa Lombok, Warga Terjebak di Reruntuhan Masjid hingga Bayi Lahir

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.