Mengenal Tegel yang Kembali Naik Daun - Kompas.com

Mengenal Tegel yang Kembali Naik Daun

Kompas.com - 03/08/2018, 13:42 WIB
Meski terkesan kuno, namun kini bahan pelapis lantai yang terbuat dari campuran semen dan pasir yang diberi pewarna ini kembali dilirik masyarakat.Tegel Panjen Meski terkesan kuno, namun kini bahan pelapis lantai yang terbuat dari campuran semen dan pasir yang diberi pewarna ini kembali dilirik masyarakat.

KOMPAS.com - Tegel semen (cement tiles) kembali dilirik. Material klasik ini banyak dijumpai di rumah-rumah zaman dulu seperti di Yogyakarta.

Meski terkesan kuno, namun bahan pelapis lantai yang terbuat dari campuran semen dan pasir ini menjadi salah satu pilihan dalam dekorasi ruangan.

Salah satu produsen tegel, Sigit Indra, mengatakan tegel di Indonesia sendiri sudah digunakan sejak zaman kolonial Belanda.

“Sudah lama, mungkin teknologinya dibawa ketika era kolonial Belanda. Terlihat dari Keraton Yogyakarta dan Solo yang banyak menggunakan tegel,” ujar Sigit, pemilik usaha Tegel Panjen kepada Kompas.com, Kamis (2/8/2018).

Tegel kembali naik daun dan digunakan dalam berbagai bangunan. Bahkan semua orang kini bisa memanfaatkan tegel untuk berbagai keperluan.

“Masyarakat sudah banyak tahu tentang tegel. Tapi belum untuk karakter, teknik, pemasangan, dan pemeliharaaannya,” kata Sigit.

Kembali populer

Tegel sendiri kini tak hanya dipakai di rumah atau bangunan bergaya vintage, tapi juga bisa digunakan di semua tipe rumah.

“Saya kira tren lawas sedang naik daun. Aliran gaya seperti vintage, retro, dan lawasan banyak dipakai dalam bidang musik, desain grafis, desain produk, termasuk bangunan,” ungkap Sigit.

Seperti halnya gaya, tegel kini juga bisa digunakan di berbagai jenis rumah. Bahkan rumah dengan gaya Skandinavia maupun Industrial juga cocok dihiasi tegel.

Salah satu produsen tegel, Sigit Indra mengatakan di Indonesia sendiri sudah digunakan sejak zaman kolonial Belanda. Tegel Panjen Salah satu produsen tegel, Sigit Indra mengatakan di Indonesia sendiri sudah digunakan sejak zaman kolonial Belanda.
Menurut Sigit, penerapan tegel lebih pada kreativitas dalam memadupadankan corak tegel dalam desain ruangan.

Tegel Panjen juga masih mempertahankan motif tradisional dalam produksinya. Tegel dibuat dari campuran pewarna dan semen yang dibentuk menjadi adonan cair.

Campuran semen kemudian dituangkan ke dalam cetakan dan ditaburi semen. Adonan ini lalu dilapisi dengan semen pasir, setelah itu baru dipres dan dijemur.

Kelebihan tegel

Kelebihan tegel lainnya adalah mudah dipasang dibandingkan bahan keramik. Perawatannya juga cukup mudah, bahkan mirip dengan perawatan tegel keramik. Cukup gunakan sapu dan kain pel lembab lalu gosokkan pada tegel.

“Dibanding keramik dan marmer, tegel lebih menonjolkan karakter tradisional handmade,” ungkap Sigit.

Meski memiliki banyak motif, namun corak pada tegel tidak selalu presisi, bahkan mirip seperti motif pada batik tulis.

Tegel yang masih asli di Roemah Martha Tilaar, Gombong, Kebumen, Jawa Tengah. Roemah Martha Tilaar merupakan bangunan lama bergaya arsitektur neoklasik Eropa yang telah dipugar. Bangunan dengan tegel-tegel bermotif serta berkaca patri ini kini bertransformasi menjadi bangunan baru yang siap dikunjungi oleh wisatawan.Dok. Rumah Martha Tilaar Tegel yang masih asli di Roemah Martha Tilaar, Gombong, Kebumen, Jawa Tengah. Roemah Martha Tilaar merupakan bangunan lama bergaya arsitektur neoklasik Eropa yang telah dipugar. Bangunan dengan tegel-tegel bermotif serta berkaca patri ini kini bertransformasi menjadi bangunan baru yang siap dikunjungi oleh wisatawan.
Demikian juga dengan warna yang kemungkinan memiliki perbedaan. Namun menurut Sigit, hal ini justru menjadi daya tarik tersendiri.

Mempertahankan motif klasik

Penampilan tegel dominan dengan warna natural dan didominasi warna-warna tanah. Namun kini moif dan warna tegel beragam.

Tegel juga kaya akan motif yang bisa dipadukan membentuk pola-pola baru. Bahkan motif yang biasanya terkesan lawas pun juga berganti dengan motif kontemporer seperti heksagonal, art deco, hingga rustic.

Sigit menambahkan, tegel motif klasik dan tradisional masih banyak dinikmati. Di Tegel Panjen, motif tradisional yang masih diproduksi antara lain motif Padma, Kawung, dan Parang Rusak. Motif tradisional ini yang paling populer dan digemari konsumen.

Tak hanya motif Jawa, Tegel Panjen juga memproduksi motif khas Borneo, Bali, Kamboja, dan Mandala. Selain itu masih ada motif klasik dari beberapa negara seperti Eropa, Maroko, Turki, serta motif Persia.


Komentar
Close Ads X