Dilengkapi Air Terjun, Gedung di China Ini Malah Dicemooh Warganet - Kompas.com

Dilengkapi Air Terjun, Gedung di China Ini Malah Dicemooh Warganet

Kompas.com - 27/07/2018, 14:48 WIB
Gedung bernama Liebian International Plaza ini salah satu pencakar langit yang memmiliki tinggi 121 meter. Gedung bernama Liebian International Plaza ini salah satu pencakar langit yang memmiliki tinggi 121 meter.

KOMPAS.com - Gedung pencakar langit di China barat daya yang diklaim oleh pemiliknya mempunyai air terjun buatan terbesar di dunia dan menjadi contoh terbaru gedung berarsitektur tidak biasa malah menjadi bahan cemoohan.

Pencakar langit di kota Guiyang yang dibangun dengan air terjun spektakuler setinggi 108 meter di bagian depannya itu menjadi masalah walaupun desain bangunannya terlihat mewah, demikian dilaporkan Channelnewsasia.com, Jumat (27/7/2018).

Baca juga: Sensasional, China Punya Air Terjun Buatan Terbesar di Dunia

Meskipun konstruksi gedung yang bernama Liebian International Building itu belum selesai, tetapi pengerjaan air terjunnya sudah selesai dua tahun lalu.

Ada enam kali perubahan desain, pemiliknya pun mengeluarkan biaya sebesar 120 dollar AS atau sekitar Rp 1,7 juta per jam untuk memompa air ke atas hingga ketinggian 121 meter.

Pembangunan gedung itu dilakukan oleh Ludi Industry Group. Menurut rencana, nantinya ada pusat perbelanjaan, perkantoran, dan hotel mewah di sana.

Air terjun buatan itu berasal dari limpasan air hujan dan air tanah yang dikumpulkan dalam tangki bawah tanah berukuran raksasa.

Bahkan satu jam pertunjukan air terjun menghabiskan dana tagihan sebesar 118 dollar AS atau sekitar Rp 1,7 juta Bahkan satu jam pertunjukan air terjun menghabiskan dana tagihan sebesar 118 dollar AS atau sekitar Rp 1,7 juta
Perwakilan dari Ludi Industry Group mengatakan, keberadaan air terjun itu sebagai bentuk penghormatan pada sifat kedaerahan setempat.

Namun, para warganet (netizen)di China malah mengejek proyek tersebut dengan mengatakan sebagai pemborosan uang.

"Jika mereka bisa menyalakannya hanya sekali dalam beberapa bulan, perusahaan akan menghemat untuk membersihkan jendela," tulis salah satu warganet di Weibo, jejaring sosial semacam Twitter China.

Untuk diketahui, pertumbuhan ekonomi yang cepat di China belakangan ini disertai dengan gencarnya pembangunan gedung bertingkat.

Namun, tidak jarang pembangunan itu dianggap aneh dan dikritik sebagai pemborosan dana publik dan pemegang saham.

Salah satu stasiun televisi di Beijing, China Central Television, menayangkan desain futuristik gedung itu yang dijuluki sebagai "The Big Underpants" karena kemiripannya dengan panggul raksasa.

Selain gedung itu, warganet juga menilai kantor surat kabar People's Daily di Beijing yang sudah selesai dibangun tampak seperti penis.

Tahun lalu, bangunan di suatu kampus yang bergerak di bidang sumber daya air juga mendapat cemoohan dan menjadi terkenal karena bangunannya dinilai menyerupai toilet.

Polemik ini mendorong Presiden Xi Jinping pada tahun 2014 menyerukan agar pembangunan gedung yang dia sebut berarsitektur “aneh" diakhiri.

 



Close Ads X