Kompas.com - 17/07/2018, 14:30 WIB

LONDON, KOMPAS.com – Angin ribut ritel terus membayangi peritel pakaian asal Inggris, Marks & Spencer. Setelah 100 toko bangkrut, kini mereka mulai memberhentikan karyawannya.

Untuk diketahui, pada Mei lalu, Marks & Spencer mengumumkan tumbangnya 100 toko di seluruh Inggris. Peritel itu disebutkan bakal berfokus pada bisnis daring.

Kabar pilu rupanya tak berhenti di sana. Toko premium tersebut melansir informasi pemberhentian 350 karyawannya.

Baca juga: Diterjang Tsunami Ritel, 100 Toko Marks and Spencer Ambruk

Seperti diberitakan The Guardian, Selasa (17/7/2018), ratusan karyawan terancam PHK itu menyebar di berbagai divisi, seperti bidang komersial, operasional, dan visual.

Pihak Marks & Spencer disebut telah memberitahu seluruh karyawan terdampak.

“Marks & Spencer saat ini tengah berubah dan ini merupakan keputusan sulit. Namun, (kebijakan PHK) krusial untuk kelangsungan bisnis kami,” demikian pernyataan resmi Marks & Spencer.

Chairman Marks & Spencer Archie Norman sebelumnya mengatakan, bisnis toko premium itu tengah goyang.

Laporan kinerja Marks & Spencer menunjukkan tren anjloknya penjualan. Dalam 2 tahun terakhir, penjualan di seluruh toko premium itu melorot 7,5 persen.

Serupa dengan peritel lainnya, Marks & Spencer ikut terpukul oleh perpindahan cara belanja masyarakat ke bisnis daring.

Di samping itu, peritel kini menghadapi ancaman lonjakan biaya operasional dan melemahnya daya beli konsumen. 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.