Pengembang Kota Cerdas Harus Antisipasi Potensi Pencurian Data

Kompas.com - 02/04/2018, 20:34 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com – Pengembang kota cerdas harus mempertimbangkan risiko ancaman keamanan dunia maya pada proyek mereka. Di tengah kecanggihan teknologi informasi, keamanan data calon pembeli pun turut menjadi taruhan.

Saat ini, berbagai negara di kawasan Asia Pasifik tengah berlomba mengembangkan kota cerdas. Sebut saja Jepang dan Korea yang membanggakan proyek kota cerdas mereka.

Demikian halnya India yang telah mengumumkan niatnya untuk mengubah 100 kota di negara tersebut sebagai kota cerdas.

Lain halnya China yang kini telah memulai tranformasi kota cerdas di 500 kotanya, serta Singapura yang sejak 2014 telah membanggakan diri sebagai Negara Cerdas.

Bahkan pada 18 Maret lalu, Australia menyatakan diri siap mengucurkan investasi senilai 23 juta dollar AS untuk mendukung pengembangan kota-kota pintar di Asia Tenggara.

Karena itu, investasi infrastruktur digital semakin penting bagi kota-kota untuk menciptakan lingkungan yang lebih layak huni dan menarik serta mempertahankan talenta terbaik.

"Mempertimbangkan akselerasi wilayah dalam penggunaan Internet of Things (IoT) dan ketergantungan yang tinggi pada pengumpulan data dan analisis, sangat penting bagi kota cerdas untuk mengembangkan perlindungan efektif terhadap risiko dunia maya,” kata Chief Operating Officer Jones Lang Lasalle (JLL) Asia Pacific Albert Ovidi dalam keterangan tertulis, Senin (2/4/2018).

JLL berkolaborasi dengan Tech In Asia menganalisa konvergensi properti dan teknologi di 13 pasar di seluruh kawasan.

Analisa meliputi bagaimana penerapan teknologi di dalam industry real estate perkotaan, infrastruktur dan layanan.

Dalam laporannya, semakin pesat perkembangan teknologi di dalam industri properti, maka risiko terhadap ancaman dunia maya semakin meningkat.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.