Macet, Jakarta Masih Berorientasi pada Kendaraan Pribadi

Kompas.com - 20/03/2018, 19:32 WIB
Ilustrasi kemacetan jakarta Arimbi RamadhianiIlustrasi kemacetan jakarta

JAKARTA, KOMPAS.com -  Jakarta, Jumat, jam pulang kantor, hujan, kelar. Demikian lelucon awam yang kerap terlontar memenuhi ruang-ruang publik dan ruang pribadi warganya.

Ketika jarum jam menunjukkan pukul 17.30-21.00, jalur-jalur jalan di Jakarta bak lapangan parkir yang dipenuhi kendaraan.

"Ini seperti parkir berjamaah di jalan tol," kata seorang pendengar radio melaporkan situasi yang dialaminya. 

"Kelar dah. Sudah tiga jam masih di Rasuna Said," timpal pendengar radio lainnya.

Celetukan-celetukan, atau bisa dianggap sebagai keluhan di atas adalah hal biasa yang kita dapati setiap waktu puncak pulang kerja pada setiap Jumat. 

Hal biasa. Ya, bukan sesuatu yang istimewa, dan ini diterima dengan sikap kedewasaan tingkat dewa.

Betapa tidak, mereka yang terjebak berjam-jam hanya untuk menempuh perjalanan 5 kilometer, misalnya, tidak lantas melakukan demontrasi berjilid-jilid, membakar ban motor bekas, membentangkan spanduk selebar rekor MURI, atau melakukan aksi mogok makan dan kerja.

Proyek pembangunan Light Rail Transit (LRT) koridor Cibubur-Cawang di Jakarta, Selasa (27/02/2018). Pembangunan LRT tersebut ditargetkan rampung pada 2019.MAULANA MAHARDHIKA Proyek pembangunan Light Rail Transit (LRT) koridor Cibubur-Cawang di Jakarta, Selasa (27/02/2018). Pembangunan LRT tersebut ditargetkan rampung pada 2019.
Mereka memilih mengutuk keadaan dalam hati. Meluapkan kekesalan dengan lelucan satire pada akun media sosial pribadi, atau paling banter mengeluarkan lenguhan-lenguhan pendek. 

Terhadap situasi ini, Country Director Institute for Transportation and Development Policy (ITDP) Yoga Adiwinarto mengatakan Jakarta menjadi seperti ini karena konsep kotanya baru dirancang apda era 1990-an, saat mobil menjadi primadona.

"Dampaknya sekarang macet. Energi yang kita perlukan untuk melakukan mobilisasi dari hunian ke tempat kerja saja sudah besar sekali," kata Yoga dalam keterangan tertulis yang dikirim kepada Kompas.com, Selasa (20/3/2018).

Warga Jakarta memilih menggunakan kendaraan pribadi karena, sarana dan prasana untuk mengakses transportasi massal belum memadai. 

Trotoar misalnya. Data bulan Agustus 2017 menunjukkan, 83,9 persen parkir ilegal berada di atas trotoar. Pedestrian atau pejalan kaki juga belum difasilitasi dengan layak. Fasilitas publik yang layak buat pedestrian hanya 10,3 persen.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku
Komentar


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X