Pengembang Pelat Merah Dominasi Proyek TOD, Ini Tanggapan Budi Karya

Kompas.com - 14/02/2018, 15:30 WIB
Pekerja menyelesaikan proyek pembangunan Stasiun Sudirman Baru di Jakarta, Senin (6/3/2017). Stasiun yang terintergrasi dengan stasiun MRT itu hanya akan melayani penumpang dari Stasiun Manggarai menuju bandara Soekarno Hatta melewati Stasiun Sudirman Baru, Duri, dan Batu Ceper sebagai stasiun pemberhentian dan diperkirakan selesai pada tahun 2017. KOMPAS.com / GARRY ANDREW LOTULUPekerja menyelesaikan proyek pembangunan Stasiun Sudirman Baru di Jakarta, Senin (6/3/2017). Stasiun yang terintergrasi dengan stasiun MRT itu hanya akan melayani penumpang dari Stasiun Manggarai menuju bandara Soekarno Hatta melewati Stasiun Sudirman Baru, Duri, dan Batu Ceper sebagai stasiun pemberhentian dan diperkirakan selesai pada tahun 2017.

JAKARTA, KOMPAS.com - Hampir sebagian besar hunian terintegrasi transit oriented development ( TOD) dikuasai oleh pengembang BUMN atau pelat merah. Hal tersebut, rupanya disesalkan oleh pengembang swasta.

Menurut Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi, pemerintah sebenarnya berharap agar pihak swasta juga dapat bermain dalam sektor ini.

Baca juga : Menhub Minta Pemda Aktif Kembangkan TOD

Sejauh ini, kata dia, sudah ada beberapa pihak yang diajak berkomunikasi untuk pengembangan hunian berbasis TOD.

"(Kami) sudah (gandeng swasta). Jadi nanti bisa bikin di Terminal Poris Plawad. Kami akan bikin Kerja Sama Pemerintah Badan Usaha (KPBU), terus yang LRT dan MRT kami akan undang swasta," kata Budi dalam sebuah diskusi di Jakarta, Rabu (14/2/2018).

Seperti diketahui, salah satu tantangan dalam pengembangan hunian terintegrasi TOD yaitu harga terjangkau. Persoalannya, bila berbicara tanah di DKI Jakarta, harganya sudah selangit.

Untuk itu, Budi menyarankan pemerintah daerah (pemda) juga dapat berperan aktif dalam mengatasi persoalan ini. Salah satunya dengan menyediakan lahan yang bisa dikembangkan sebagai kawasan TOD.

"Saya sudah memberikan tugas kepada Direktur Jenderal Perkeretaapian dan Kepala Badan Pengelola Transportasi Jabodetabek (BPTJ) untuk mempercepat proses pengembangan TOD di wilayah Jabodetabek. Tentunya prosesnya harus sesuai dengan peraturan dan juga lebih di dapat berkoordinasi kepada pemerintah daerah," ungkap Budi.

Seperti diketahui, saat ini proyek TOD di pusat kota digarap oleh perusahaan BUMN. Seperti Perum Perumnas yang menggarap TOD Stasiun Tanjung Barat, TOD Stasiun Pondok Cina dan TOD Stasiun Bogor, atau PT PP Properti (Persero) TBk yang menggarap TOD Stasiun Juanda dan TOD Stasiun Tanah Abang.

Selain itu ada juga Adhi Karya yang menggarap sejumlah proyek TOD bertajuk LRT City di beberapa stasiun.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X