Kompas.com - 17/12/2017, 20:01 WIB
|
EditorHilda B Alexander

KompasProperti – Tak hanya di Indonesia, negara adikuasa macam Amerika Serikat tak luput dari fenomena sepinya pusat perbelanjaan. 

Satu per satu peritel hengkang, tak kuasa dilibas zaman. Pengunjung tersihir pesona belanja daring. Satu genggaman, semua dapat terbeli. Alhasil, ruang-ruang tak bertuan menyeruak dalam mal.

Sejatinya, kematian pusat perbelanjaan di negeri Paman Sam telah lama diprediksi. Namun, dengan segala masalahnya, mal tetap menjadi fokus belanja ritel dan ruang interaksi sosial bagi jutaan warga Amerika Serikat.

Disrupsi digital, bagaimana pun, memang menyakitkan. Sudah tiga tahun lamanya sejak mal terbaru buka di Amerika Serikat, membuat kalangan operator menduga bahwa akhir era pusat perbelanjaan telah tiba.

Menurut Bloomberg, sedikitnya 10 persen ruang ritel Amerika Serikat atau hampir 1 miliar kaki persegi, mungkin perlu ditutup, dikonversi menjadi fungsi lain, atau dinegosiasi ulang.

Hampir 9.000 toko diperkirakan tutup sepanjang 2017, sepertiga lebih banyak dibandingkan saat krisis ekonomi 2008.

Baca juga: Kala Mal Jadi "Kotak Hampa Raksasa" Pasca Luluh Lantaknya Bisnis Ritel

Runtuhnya bisnis ritel membuat pemilik mal mesti berpikir keras dalam berinovasi. Jika tidak, senja kala bukanlah isapan jempol. Layaknya teori Darwin, dibutuhkan cara baru untuk bertahan dan mengisi ruang ritel di Amerika Serikat.

Ada dua tantangan yang saat ini mencuat. Pertama, peritel berusaha mempertahankan merek mereka agar tetap eksis. Kedua, peritel mulai mengurangi ketergantungan mereka terhadap toko fisik.

Ilustrasi malshironosov Ilustrasi mal
Sejumlah peritel telah mengajukan proses bangkrut pada tahun ini. Sebut saja, Toys R Us dan Charming Charlie.

Selain itu, merek seperti Nike dan Michael Kors mulai melepaskan diri dari konsep department store.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.