Berkemeja Kotak Biru, Luhut Hadiri Seremoni Tutup Atap Meikarta

Kompas.com - 29/10/2017, 12:41 WIB
Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Panjaitan dan Chairman Lippo Group James Riady menekan tombol sirine sebagai tanda penutupan atap dua apartemen Meikarta, Minggu (29/10/2017). Kompas.com/Erwin HutapeaMenteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Panjaitan dan Chairman Lippo Group James Riady menekan tombol sirine sebagai tanda penutupan atap dua apartemen Meikarta, Minggu (29/10/2017).
|
EditorHilda B Alexander

CIKARANG, KompasProperti - Menteri Koordinator bidang Kemaritiman Luhut Binsar Panjaitan menghadiri seremoni tutup atap dua menara apartemen Meikarta, di Cikarang, Jawa Barat, Minggu (29/10/2017) pagi.

Berkemeja kotak-kotak biru dengan dasar putih, Luhut tampil sebagai pembicara kedua setelah Presiden Meikarta Ketut Budi Wijaya.

Baca juga : Lippo Kembangkan Meikarta Senilai Rp 278 Triliun

Dalam pidatonya selama 6 menit, Luhut mengucapkan terima kasih kepada Chairman Lippo Group James Riady karena telah menciptakan 70.000 lapangan kerja. 

Dari total puluhan ribu lapangan kerja itu, lebih dari 90 persen di antaranya dialokasikan untuk pekerja lokal. Sedangkan 10 persen sisanya untuk pekerja asing.

"Jadi, kita bangsa ini jangan cepat buruk sangka. Kita melihat betapa Pak James mempertaruhkan reputasi Lippo untuk membangun kawasan yang sudah 20 tahun lalu dipersiapkan," tutur Luhut.

Dia juga menyampaikan kepada James, jika ada kritik dari masyarakat Lippo harus memperbaikinya demi kepentingan bersama.

Murah

Luhut tak luput mengungkapkan ketertarikannya terhadap desain apartemen Meikarta tipe studio seluas 23 meter persegi.

Lippo Group membangun kota baru Meikarta di Cikarang, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat. Di tengah kota itu, dibangun Central Park seluas 100 hektar yang dilengkapi danau seluas 25 hektar yang mampu menampung 300 meter kubik air.KOMPAS.com/ KURNIASIH BUDI Lippo Group membangun kota baru Meikarta di Cikarang, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat. Di tengah kota itu, dibangun Central Park seluas 100 hektar yang dilengkapi danau seluas 25 hektar yang mampu menampung 300 meter kubik air.
Menurut dia, pemerintah harus mencontoh Lippo yang sanggup membuat unit apartemen dengan kualitas yang sama namun harga lebih murah.

"Saya akan lapor Pak Presiden (Joko Widodo) dan Bu Rini (Menteri BUMN) bagaimana Lippo bisa bikin apartemen murah sementara pemerintah tidak bisa bikin," cetus Luhut.

"Jadi, terima kasih Pak James atas investasi 20 miliar dollar AS ini. Mari kita berpikir positif jangan kedepankan perbedaan," kata Luhut.

Sementara itu, Ketut Budi yang berbicara 1 menit 49 detik, menuturkan Lippo tidak sekadar membangun hunian, melainkan kehidupan baru yang membawa harapan bagi masyarakat. 

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X