Kata Sophia Latjuba Harga Rumah di Indonesia Terlalu Mahal, Benarkah?

Kompas.com - 13/07/2017, 22:29 WIB
Sophia Latjuba dalam wawancara usai peluncuran produk elektronik di Hotel Kempinski, Jakarta Pusat, Rabu (12/7/2017). KOMPAS.com/ANDI MUTTYA KETENGSophia Latjuba dalam wawancara usai peluncuran produk elektronik di Hotel Kempinski, Jakarta Pusat, Rabu (12/7/2017).
|
EditorHilda B Alexander

JAKARTA, KompasProperti - Harga yang terlalu mahal menjadi alasan artis peran Sophia Latjuba tidak membeli properti di Indonesia khususnya untuk investasi.

Sophia bahkan mengaku benci terhadap harga properti di Indonesia dan memilih untuk membeli di Jerman.

Baca: Sophia: Saya Benci Harga Properti di Indonesia

Faktanya, berdasarkan hasil riset Knight Frank yang berjudul "The Wealth Report 2017", Jerman masuk dalam daftar negara-negara paling diminati untuk tinggal atau pembelian properti.

Knight Frank melaporkan, Jerman berada di urutan ketiga dalam daftar negara di dunia yang paling diincar untuk investasi. Adapun urutan pertama dan kedua diduduki oleh Britania Raya dan Amerika Serikat.

Jerman, khususnya Berlin, dinilai sebagai model regenerasi yang sukses. Dua daerah di Berlin, yakni Mitte dan Kreuzberg, telah memimpin keberhasilan regenerasi pengembangan.

Adapun Pankow, dengan pemandangan budaya, butik, dan kehidupan malam yang semarak, kini mulai berkembang semakin "lembut".

Beberapa tahun terakhir, di Berlin telah terjadi ledakan perusahaan rintisan dengan lebih dari 40.000 perusahaan baru didirikan setiap tahunnya.

Hal ini menyebabkan harga properti di Berlin tumbuh 8,7 persen dan menempati posisi ke-13 dunia menurut Prime International Property Index (PIRI) 2017. 

Sementara itu, Jakarta jauh berada di posisi ke-54 dunia dengan kenaikan tipis hanya 0,30 persen. 

Ilustrasi apartementhinkstock Ilustrasi apartemen
Menurut PIRI, dengan uang 1 juta dollar AS atau Rp 13,3 miliar, kita hanya akan mendapatkan ruang seluas 87 meter persegi di Berlin. Ini artinya, per meter persegi dibanderol sekitar Rp 153 juta.

Bandingkan dengan Jakarta yang harga per meter perseginya masih berkisar Rp 46 juta hingga Rp 50 juta.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X