Kompas.com - 08/06/2017, 05:36 WIB
|
EditorHilda B Alexander

MEDAN, KompasProperti - Ditetapkannya Danau Toba menjadi salah Kawasan Strategis Pariwisata Nasional (KSPN) mendorong Kementerian Pariwisata menjadikan Bandara Silangit di Kabupaten Tapanuli Utara sebagai bandara internasional.

Menteri Pariwisata RI Arief Yahya mengatakan, pada 2017 ini pembangunan bandara sudah mulai berjalan.

“Bandara Silangit kita bangun menjadi bandara internasional karena Danau Toba sudah kita tetapkan menjadi destinasi pariwisata nasional. Tidak bisa lagi dari bandara Kualanamu, jaraknya ke Parapat terlalu jauh, kalau dari Silangit waktu tempuh cukup dua jam,” kata Arief di Medan, Rabu (7/6/2017).

Pekan lalu, Arief mengaku sudah menyurati Kementerian Hukum dan HAM agar mempersiapkan tenaga imigrasi untuk ditempatkan di bandara Silangit.

“Kalau bandara ini tidak segera dibangun jadi bandara internasional, maka wisatawan malas datang ke Danau Toba. Orang kalau sudah waktu tempuhnya lebih dari dua jam perjalanan darat, sudah tidak akan mau,” ucapnya.

Arief mengungkapkan, untuk pembangunan kawasan Danau Toba pemerintah secara umum menggelontorkan anggaran sebesar Rp 20 triliun.

Anggaran tersebut dibagi dua, Rp10 triliun untuk pembangunan infrastruktur dasar, sisanya untuk membangun resor.

KOMPAS.com / Wahyu Adityo Prodjo Pesawat jenis ATR 72-600 berkapasitas 70 penumpang milik maskapai penerbangan Garuda Indonesia berada di Bandara Silangit, Siborong-Borong, Kabupaten Tapanuli Utara, Sumatera Utara, Jumat (19/8/2016). Garuda Indonesia melayani penerbangan Bandara Kualanamu, Medan - Bandara Silangit, Siborong-Borong sekali setiap hari selama seminggu.
Saat ini untuk infrastruktur sudah mulai dikerjakan, seperti jalan tol. Perbaikan jalan menuju bandara sudah menghabiskan anggaran sekitar Rp 350 miliar.

Mulai dari perbaikan jalan menuju bandara Sibisa, pembangunan jalan inner ring road Danau Toba di Samosir dan jalan outer ring road di luar Danau Toba.

Selain dari APBN, lanjut dia, pembangunan kawasan Danau Toba ditopang bantuan dari World Bank sebesar 200 juta dollar AS.

Dana ini diperuntukkan bagi tiga destinasi wisata nasional yakni Danau Toba, Borobudur dan Mandalika.

“Jadi kalau dirata-ratakankan, dari World Bank Danau Toba dapat tambahan anggaran sebesar Rp 800 miliar. Anggaran ini juga yang akan kita pakai buat master plan kawasan Danau Toba yang akan dikerjakan konsultan kelas dunia,” ungkap Arief.

Dia mengharapkan dukungan pemerintah provinsi dan pemerintah kabupaten yang berada di sekitar Danau Toba dalam mengeluarkan izin Amdal.

Arief juga meminta agar program pembangunan 1.000 unit homestay di kawasan Danau Toba didahulukan pembangunannya karena akan menjadi community base tourism.

KOMPAS.com / Wahyu Adityo Prodjo Pemandangan Danau Toba dilihat dari Rumah Pengasingan Bung Karno di Parapat, Kecamatan Girsang Sipanganbolon, Kabupaten Simalungun, Sumatera Utara, Senin (22/8/2016). Danau Toba di sisi Parapat bisa dijangkau dari Bandara Kualanamu, Kota Medan maupun Kabupaten Bandara Silangit, Tapanuli Utara.
Pemerintah juga harus siapkan masyarakatnya. Pasalnya, Badan Otorita Danau Toba baru mulai membangun tahun depan.

"Homestay itu akan dikelola koperasi atau UKM dengan pelayanan internasional mulai reservasi hingga pemasarannya. Makanya pembangunan homestay dibantu, saat ini BTN sudah bersedia dan nanti akan kita carikan pengembangnya,” terang Arief.

Gubernur Sumatera Utara Erry Nuradi menambahkan, setelah Danau Toba ditetapkan menjadi salah KSPN, progres pembangunan di Sumatera Utara sangat menggembirakan.

Selain Danau Toba, wilayah ini juga memiliki banyak destinasi wisata, seperti wisata pegunungan, pantai, heritage dan perkebunan.

“Di Indonesia, perkebunan pertama itu di Sumatera. Ini dapat kita paketkan juga menjadi objek wisata. Supaya wisatawan yang datang ke Danau Toba juga dapat mengunjungi objek wisata lainnya di Sumatera Utara,” kata Erry.

Saat ini masyarakat Sumatera Utara sudah dapat menikmati kemajuan infrastruktur. Pada H-10 Lebaran 2017  nanti, masyarakat sudah dapat menggunakan jalan tol pertama di luar Pulau Jawa.

“Jalan tol kita sudah bertambah hampir 90 kilometer, yakni jalan tol Kualanamu-Tebingtinggi sekitar 60 kilometer dan jalan tol Medan-Binjai sekitar 20 kilometer. Apalagi, bandara Silangit dibangun menjadi bandara internasional, semakin berkembanglah Danau Toba,” tuntas Erry.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.