Indonesia Darurat Penataan Ruang

Kompas.com - 31/12/2016, 19:00 WIB
Sekitar seratusan orang dari Forum Rakyat Bali Tolak Reklamasi Teluk Benoa (ForBali) melakukan aksi unjuk rasa berbarengan dengan car free day (CFD) di Bundaran Hotel Indonesia, Jakarta, Minggu (10/4/2016) pagi. Aksi mereka mengusung tema menolak reklamasi di Teluk Benoa, Bali. Kompas.com/Robertus BelarminusSekitar seratusan orang dari Forum Rakyat Bali Tolak Reklamasi Teluk Benoa (ForBali) melakukan aksi unjuk rasa berbarengan dengan car free day (CFD) di Bundaran Hotel Indonesia, Jakarta, Minggu (10/4/2016) pagi. Aksi mereka mengusung tema menolak reklamasi di Teluk Benoa, Bali.
EditorHilda B Alexander

Perkotaan dan tantangan utama

Pada tahun 1933, Le Corbusier dan kelompok modernist Congrès Internationaux d'Architecture Moderne (CIAM) meneliti persoalan kota sebelum Perang Dunia II.

Hasilnya, dokumen Charter of Athens yang merekomendasikan restrukturisasi radikal kota-kota dengan dasar prinsip-prinsip rasionalis.

Sejak saat itu Charter ini mempengaruhi pembangunan kota-kota di dunia, yang dipicu oleh kekuatan modal dalam membangun gated communities dengan sabuk-sabuk hijau kota sebagai penahannya.

Pada tahun 2016, tonggak baru mahzab perkotaan kembali coba dibangun melalui New Urban Agenda (NUA) di Quito.

Namun satu hari sebelum disepakatinya NUA yang telah dikerjakan beberapa tahun, empat urbanis dunia yaitu suami istri Saskia Sassen dan Richard Sennett bersama Ricky Burdett dan Juan Clos, mengajukan kritikan atas perkembangan perencanaan dunia dalam 100 tahun terakhir, dengan mengeluarkan “Quito Papers”.

“Quito Papers” mengkritisi kekakuan rezim perencanaan pasca Charter of Athens. Dokumen ini memberikan basis untuk manifesto masa depan kota dunia. Tujuannya adalah untuk mengeksplorasi pentingnya kualitas ruang publik dan kehidupan perkotaan dalam merencana kota.

Para jawara ini menekankan bahwa kota itu sangat cair, kompleks, sekaligus sebagai tempat yang selalu mengalir dalam kegiatan warganya. Mereka juga menekankan bahaya perencanaan berlebihan, dan perlunya smart planning.

Seperti dikatakan Saskia, kota dan ruang adalah artefak politik, hasil proses dan dinamika teknokratik dalam sistem politik. Kota menjadi lambang hubungan antara ide dan berbagai kepentingan sosial.

Mereka membawa pendulum mahzab perencanaan semakin ke kiri, di mana dunia ini semakin ke kanan dan kapitalistik dengan proses akusisi ruang global yang semakin massif.

Trend dunia perencanaan kota menunjukan keberpihakan atas keadilan sosial dan kesetaraan. Kepastian untuk menjamin semua warga mendapatkan kesempatan yang sama, menciptakan dorongan kota-kota yang paling nyaman di dunia berdasarkan index Most Livable Cities oleh the Economist Intelligence Unit.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X