Kompas.com - 12/09/2015, 08:43 WIB
|
EditorHilda B Alexander
JAKARTA, KOMPAS.com - Para penghuni Apartemen Taman Rasuna yang tergabung dalam Forum Peduli Rasuna, menuntut transparansi Perwakilan Penghuni Apartemen Taman Rasuna (PPATR) soal penarikan biaya perpanjangan Hak Guna Bangunan (HGB).

Selain menarik biaya perpanjangan HGB, PPATR juga menarik biaya perpanjangan Sertifikat Hak Milik (SHM). Biaya yang dikutip senilai Rp 6 juta per penghuni. Atas penarikan tersebut, para penghuni menduga, ada ketidakberesan, dan tidak transparan.

"Memang pengelola boleh tagih (uang perpanjangan) ke penghuni. Tapi, posisi hari ini Surat Keputusan Badan Pertanahan Nasional (BPN) belum turun. Jumlah simulasi yang dibuat PPATR juga tidak jelas," ujar Ketua Forum Peduli Rasuna Idwan Ridwan Idris kepada Kompas.com, Jumat (11/9/2015).

Ridwan menjelaskan, PPATR sebenarnya bertugas untuk mengelola pelayanan misalnya keamanan dan kebersihan di apartemen. Dalam perjalanannya, PPATR menunjuk Badan Pengelola Apartemen Taman Rasuna (BPATR).

Sejak Mei 2007, tutur Ridwan, BPATR menagih biaya perpanjangan HGB kepada penghuni dan menentukan batas tanggal pemenuhan tersebut. Pemilik dikenakan denda 10 persen setiap bulan. "Pertanyaannya, apa yang dijadikan dasar oleh BPATR membebankan uang dan denda kepada pemilik. PPATR harus menjelaskan hal penting ini kepada pemilik," kata Ridwan.

Di sisi lain, tambah dia, BPN juga belum mengeluarkan SK untuk biaya perpanjangan tersebut yang nantinya masuk menjadi Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP). Setelah dikalkulasi sendiri, jumlah total untuk seluruh Apartemen Taman Rasuna adalah sekitar Rp 5 miliar. Sedangkan dana yang ditarik PPATR adalah sekitar Rp 25 miliar, belum ditambahkan dengan denda yang berlaku sejak Desember 2007.

Sejak dua tahun lalu juga, PPATR telah mengumpulkan SHM. Padahal, menurut Ridwan, PPATR baru mengajukan permohonan perpanjangan pada Juli 2015. "Lalu dikumpulkan sejak bulan Mei sampai sekarang tujuannya apa? Keamanannya bagaimana?" tanya Ridwan.

Dia juga mengatakan, telah beberapa kali mempertanyakan hal tersebut. Beberapa penghuni bahkan sampai melakukan demo pada 3 Agustus 2015 silam. Namun, hingga pertemuan 5 September 2015, belum ada titik terang dari PPATR yang menjelaskan biaya perpanjangan tersebut.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.