Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 20/05/2015, 01:51 WIB
|
EditorHilda B Alexander
HANOI, KOMPAS.com - Vietnam, negeri dengan pertumbuhan ekonomi sangat pesat diprediksi bakal menyalip Indonesia. Betapa tidak, pembangunan infrastrukturnya, terutama di kota Hanoi, membuat siapa pun yang berkunjung akan berdecak kagum.

Mereka sadar betul bahwa pembangunan infrastruktur akan menjadi stimulus utama bagi pertumbuhan ekonomi yang pada gilirannya meningkatkan daya beli, dan kualitas hidup masyarakat.

Direktur Teknik PT Global Rancang Selaras, Victor Febrian Wicaksono, mengutarakan pendapatnya kepada Kompas.com, saat perjalanan "Jotun Colorful Journey 2015" di Hanoi, Vietnam, Selasa (19/5/2015). 

"Indonesia harus berbenah. Terutama dalam pembangunan infrastruktur. Pemerintah harus punya komitmen kuat untuk merealisasikan pembangunan infrastruktur. Melihat kondisi aktual di Hanoi sekarang ini, bukan tidak mungkin Jakarta, atau kota-kota lain di Indonesia bakal tertinggal di belakang," tutur Victor.

HBA/Kompas.com Kondisi infrastruktur jalan menuju loaksi pengembangan skala kota Ecopark, Hanoi, pada Selasa (19/5/2015).
Pembangunan infrastruktur berbasis konektivitas, lanjut Victor, menghasilkan Hanoi terkini sebagai kota modern, efektif sekaligus punya peran strategis menjadi kekuatan ekonomi baru. Terlebih, sebagai kota yang baru 'melek' dan membuka keran investasi asing, sangat mudah bagi Hanoi untuk menata kotanya lebih teratur, rapi, dan berkelanjutan.

"Kota itu harus memiliki fungsi sebagai tempat bertumbuh kembangnya masyarakat. Hanoi menuju ke arah sana dengan stimulus utama infrastruktur yang berkualitas, memadai, dan terintegrasi," imbuh Victor.

Hal senada dikemukakan Principal dan Senior Architect Design Director Urbane Indonesia, Irvan P Darwis. Menurutnya kemajuan pembangunan infrastruktur di kota pemerintahan Vietnam tersebut sangat mengagumkan.

"Terutama infrastruktur dasar seperti Bandara Internasional Noi Bai, jalan utama, jalan tol, dan jembatan. Lihat saja, kualitas jalannya mulus-mulus, dan lebar-lebar. Bisa tidak berhenti sembarangan, dan sebagainya," kata Irvan.

Demikian halnya dengan pengembangan kota barunya macam Ecopark, dan Vinhomes serta Times City yang dirancang dengan serius menjadi pusat-pusat pertumbuhan baru. irvan bahkan berani membandingkan ketiga pusat pertumbuhan baru tersebut dengan kawasan Surabaya Barat yang juga sama-sama sedang berkembang.

"Ecopark, Vinhomes, dan Times City mirip dengan Surabaya Barat yang dimotori CitraLand Surabaya. Dalam jangka waktu tak sampai sepuluh tahun Hanoi secara khusus, dan Vietnam secara umum mampu mengejar Indonesia," prediksi Irvan.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman Selanjutnya
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+