Kompas.com - 30/10/2014, 16:52 WIB
|
EditorHilda B Alexander
JAKARTA, KOMPAS.com - PT Intiland Development Tbk meraup penjualan marketing (marketing sales) hingga akhir triwulan III tahun ini, senilai Rp 1,8 triliun atau memenuhi 64 persen dari target yang ditetapkan yakni sebesar Rp 2,8 triliun.

Pendapatan dari pengembangan (development income) menjadi penyumbang utama pendapatan
penjualan sebesar Rp 1,66 triliun atau 92 persen dari total keseluruhan. Sisanya  Rp 138 miliar berasal dari pendapatan berkelanjutan (recurring income).

Kontribusi terbesar berasal dari produk-produk pengembangan superblok dengan capaian Rp 796 miliar atau 44 persen dari total. Pendapatan penjualan dari pengembangan hunian tercatat Rp 757 miliar atau 42 persen.

Tren pertumbuhan juga terjadi pada segmen laba bersih. Intiland membukukan laba bersih senilai Rp 300 atau melonjak 43,5 persen ketimbang periode yang sama tahun lalu sebesar Rp 209,2 miliar. Sementara laba usaha mencapai Rp 436,2 miliar atau meningkat 24 persen.

Direktur Pengelolaan Modal dan Investasi Intiland, Archied Noto Pradono, mengatakan, naiknya profitabilitas perseroan berasal dari pertumbuhan pendapatan usaha. “Hasil penjualan dari proyek pengembangan superblok dan residensial menjadi pendorong naiknya pendapatan,” jelas Archied.

Perseroan meraup pendapatan usaha senilai Rp 1,3 triliun atau meningkat 24,8 persen dibandingkan periode yang sama tahun lalu. Kontributor terbesar berasal dari segmen pengembangan residensial dengan catatan penjualan Rp 456,3 miliar. Jumlah ini setara dengan 35 persen dari keseluruhan pendapatan.

Berikutnya pengembangan superblok dengan kontribusi Rp 370,8 miliar atau beranjak 28,5 persen dan kawasan industri yang mencapai Rp 349,4 miliar atau 27 persen. Sementara segmen properti investasi mendulang pendapatan Rp 123,8 miliar atau naik 9,5 persen.

Berdasarkan tipenya, pendapatan pengembangan (development income) masih menjadi penyumbang terbesar sejumlah Rp 1,18 triliun atau 90,5 persen terhadap total pendapatan. Sedangkan sebesar 9,5 persen lainnya atau Rp 123,8 miliar berasal dari pendapatan berkelanjutan (recurring income) dari proyek gedung perkantoran, sarana golf dan olahraga.

“Kami terus berusaha memperbesar kontribusi dari pendapatan berkelanjutan seiring akan beroperasinya gedung-gedung perkantoran. Salah satunya adalah South Quarter di Jakarta yang sudah tutup atap pada bulan September tahun ini dan akan beroperasi untuk menerima penyewa  kantor tahun depan,” kata Archied.

Sampai dengan akhir triwulan III 2014, Intiland meluncurkan beberapa proyek baru. Di antaranya Aeropolis Techno Park, pengembangan pergudangan di kawasan Aeropolis dekat bandara Soekarno-Hatta dan kondominium Regatta Tahap II. Perseroan juga sudah memulai pembangunan Spazio Tower di Surabaya.



Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.