Kompas.com - 15/09/2014, 11:08 WIB
Investasi properti di Tiongkok terus melambat. china dailyInvestasi properti di Tiongkok terus melambat.
|
EditorHilda B Alexander
KOMPAS.com - Memasuki semester kedua 2014, pertumbuhan investasi sektor properti Tiongkok terus menurun. Menurut laporan Biro Statistik Nasional (NBS) yang dirilis Sabtu (13/9/2014), pertumbuhan investasi properti pada Agustus, 0,5 persen lebih lambat ketimbang periode Januari-Juli. 

Kendati demikian, secara kumulatif jumlah investasi selama delapan bulan pertama tahun ini tercatat senilai 959,44 miliar dollar AS atau naik sebesar 13,2 persen dibanding periode yang sama tahun lalu.

Subsektor hunian, berkontribusi sebanyak 68,1 persen dari total investasi properti. Pertumbuhan kenaikan investasi pada Agustus sebesar 12,4 persen, lebih lambat ketimbang pencapaian selama tujuh bulan pertama tahun ini yakni 13,3 persen.

Pertumbuhan yang melambat tersebut disertai dengan penurunan volume penjualan properti lebih cepat yang terjadi di daerah-daerah.

NBS mencatat, luas total penjualan hunian mencapai 649.900.000 meter persegi selama periode Januari-Agustus atau anjlok 8,3 persen dari tahun lalu. Penurunan tersebut juga lebih rendah 0,7 persen ketimbang penurunan pada Januari-Juli.

Volume penjualan properti juga mengalami kejatuhan 8,9 persen secara tahunan menjadi hanya 4,17 triliun yuan jika dibandingkan dengan periode Januari-Juli yang bergeser 8,2 persen.

Sejak awal tahun, sektor properti Tiongkok mulai menunjukkan perlambatan. Hal ini ditandai dengan perlambatan investasi selama tujuh bulan dan peningkatan jumlah kota yang mengalami kejatuhan harga rumah.

Dari
70 kota besar Tiongkok, 64 mengalami penurunan harga rumah baru pada bulan Juli. Padahal selama bulan Juni, penurunan harga terjadi hanya di 55 kota.

Untuk meredam penurunan, pemerintah telah meningkatkan pembangunan perumahan terjangkau dan renovasi rumah-rumah kumuh untuk membantu meningkatkan pertumbuhan regional.

Pada akhir Juli lalu sekitar 3,4 juta unit perumahan terjangkau telah selesai dibangun, atau 70 persen dari target tahunan pemerintah.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.