Kompas.com - 27/02/2014, 12:19 WIB
Penulis Tabita Diela
|
EditorLatief
JAKARTA, KOMPAS.com — Ketua Umum Ikatan Ahli Perencanaan Indonesia (IAP) Bernardus Djonoputro memberikan secercah harapan bagi perkembangan kota-kota di Indonesia. Menurutnya, Indonesia bisa membangun kota ideal dengan perancangan yang baik.

Selain itu, dia menambahkan, sudah ada buktinya kota yang dirancang dengan baik di Indonesia. Hanya, kota-kota tersebut sepenuhnya hasil peninggalan Belanda. Bernardus mengatakan, di zaman modern ini, Indonesia sudah terbukti mampu membangun kota ideal dengan rancangan yang baik. Kota-kota tersebut umumnya dibangun oleh swasta.

Tren seperti itu bermula sejak Perumnas mengambil langkah membangun perumahan di kawasan sekitar kota besar pada awal 1970-an. Kini, pengembang-pengembang swasta mulai mengambil langkah serupa, bahkan bisa dibilang berhasil mengembangkan kota-kota baru.

"Menurut saya, itulah harapan kota-kota di Indonesia untuk mengarahkan developer-developer kota baru membuat domitory city dan satellite city di luar kota-kota utamanya. Dengan sendirinya, kita akan melihat penyediaan perumahan tipe satu dan dua itu bisa disuplai di dalam desain rencana yang bagus," ujar Bernardus seusai seminar ASEAN Real Estate and Construction Summit di Jakarta, Selasa (25/2/2014).

KOMPAS/P RADITYA MAHENDRA YASA Pasangan turis dari Belanda memanfaatkan waktu singgah kapal pesiar yang membawa mereka dengan berjalan-jalan di Kawasan Kota Lama, Kota Semarang, Jawa Tengah, Jumat (6/1/2012). Potensi wisata Kota Semarang seperti Kawasan Pecinan dan Kota Lama hingga saat ini belum tergarap dengan maksimal dalam menyambut wisatawan yang datang.
Bernardus menambahkan, pembangunan oleh pihak swasta selama ini masih menyisakan tantangan. Pasokan rumah tipe satu dan dua memang bisa dipenuhi. Selain itu, masih ada rumah tipe tiga yang sama pentingnya.

"Suplai satu-dua-tiga ini harus dilihat ke tujuan yang lebih besar, yaitu kota, bukan kawasan. Kalau pemerintah menyadari ini, tentu nanti terlihat bahwa penyediaan affordable housing itu harus vertikal di seluruh kota di Indonesia," ujarnya.

Selain itu, jauh sebelum Indonesia mengenal pengembangan kawasan terpadu di Serpong dan di beberapa titik lainnya di Jakarta dan Indonesia secara keseluruhan, negara ini sudah mengantongi bukti bahwa ada kota-kota dengan perancangan baik. Hanya, kota-kota tersebut sepenuhnya hasil peninggalan Belanda.

Bernardus mencontohkan, kota-kota tersebut antara lain Jakarta, Bogor, Bandung, Malang, dan Semarang. Kota-kota itu memiliki perencanaan tata ruang yang istimewa. Sayangnya, hal ini tidak dilanjutkan, baik oleh pemerintah daerah setempat maupun penduduknya sendiri.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.