Kompas.com - 22/08/2013, 21:21 WIB
PT PP Dirganeka, secara resmi membuka pabrik precast (beton pracetak) di Bojonegara, Cilegon, Banten, Kamis (22/8/2013). Pabrik ini pertama kali dibangun pada 19 Desember 2012 hanya dalam waktu 3,5 bulan dan baru memproduksi tiang pancang pre cast (spun pile) pada 1 April 2013 lalu. M Latief/KOMPAS.comPT PP Dirganeka, secara resmi membuka pabrik precast (beton pracetak) di Bojonegara, Cilegon, Banten, Kamis (22/8/2013). Pabrik ini pertama kali dibangun pada 19 Desember 2012 hanya dalam waktu 3,5 bulan dan baru memproduksi tiang pancang pre cast (spun pile) pada 1 April 2013 lalu.
Penulis Latief
|
EditorLatief
CILEGON, KOMPAS.com - "Sekarang pasokan dari dalam negeri baru sampai 25 persen sehingga kita ingin meningkatkan menjadi 50 persen," kata Hermanto pada peresmian pabrik precast (beton pracetak) milik PT PP Dirganeka (PP Precast) di Cibitung, Banten, Kamis (22/8/2013).

Untuk itulah, ia berharap, melalui pabrik barunya ini PP Dirganeka bisa menjawab kebutuhan itu. Hal ini mengingat pabrik tersebut berkapasitas 324.000 meter kubik/tahun.

Seperti diberitakan sebelumnya, PT Pembangunan Perumahan (PP) Tbk melalui anak perusahaannya, PT PP Dirganeka, secara resmi membuka pabrik precast (beton pracetak) di Bojonegara, Cilegon, Banten, Kamis siang tadi. Pabrik ini pertama kali dibangun pada 19 Desember 2012 hanya dalam waktu 3,5 bulan dan baru memproduksi tiang pancang pre cast (spun pile) pada 1 April 2013 lalu.

Direktur Utama PT PP Precast Bambang Triwibowo mengatakan, pabrik ini merupakan pabrik pertama di Indonesia yang mampu memproduksi tiang pancang bulat (spun pile) berdiameter 800 mm hingga 1200 mm dengan panjang hingga 36 meter tanpa sambungan.

"Rencananya kami juga akan memproduksi produk lain seperti tiang pancang kotak, dinding penahan tanah, girder dan produk custom lainnya," katanya.

Sementara itu, menurut Direktur Utama PT PP Dirganeka (PP Precast), Abdul Haris Tata, dengan investasi Rp 60 miliar, pabrik ini diharapkan bisa memberikan multiplier effect secara ekonomi. Karena, kehadiran pabrik ini akan menyerap tenaga kerja dan usaha baru bagi masyarakat sekitar.

Adapun pabrik ini berdiri di atas lahan seluas 2 hektar di tepi pantai Salira, Cilegon, Banten. Lokasi ini strategis karena berada di tepi laut dengan kedalaman draft kurang lebih 5 meter sehingga memungkinkan pengiriman produk melalui laut."

"Kami juga menargetkan bisa membangun 4 pabrik precast baru di Pulau Jawa hingga 2017 nanti. Tahun depan dua pabrik, di Jatim dan Jabar," katanya.

"Untuk saat ini pasokan kita 60 persen untuk proyek internal PP, sementara untuk proyek di luar PP baru 40 persen. Itu saja sudah kewalahan," lanjutnya.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.