Apartemen di Rusia Ini "Berputar" 360 Derajat, Kok Bisa? - Kompas.com

Apartemen di Rusia Ini "Berputar" 360 Derajat, Kok Bisa?

Kompas.com - 20/01/2018, 22:00 WIB
Gambar apartemen yang diunggah akun Instagram @citybestviews ini terlihat dapat berputar. Namun rupanya gambar tersebut hanya animasi dari sebuah bangunan lama yang telah dibangun sejak 1972.Instagram / @citybestviews Gambar apartemen yang diunggah akun Instagram @citybestviews ini terlihat dapat berputar. Namun rupanya gambar tersebut hanya animasi dari sebuah bangunan lama yang telah dibangun sejak 1972.

JAKARTA, KOMPAS.com - Sebuah bangunan berbentuk cincin di Rusia dalam beberapa waktu terakhir menjadi viral di media sosial Instagram. Bagaimana tidak, bangunan berukuran besar itu rupanya dapat berputar 360 derajat.

Akun @citybestviews membagikan unggahan gambar dari bangunan berputar itu pada Kamis (18/1/2018).

Dalam keterangannya, akun tersebut menyebut bangunan itu berada di Moskwa, Russia. Foto yang diunggah merupakan kiriman dari akun @hobopeeba.

Sejak dibagikan, gambar itu telah mendapatkan 92 komentar dan 4.125 orang yang menyukainya.

Beberapa netizen terlihat kagum dengan gambar yang dibagikan. Namun, tak sedikit pula yang keheranan.

"???????, ?? ????? ?????????? (Ya Tuhan, apakah dia tidak pusing)," tulis akun @iamlinadee.

"Does it really move? (Apakah itu benar-benar bergerak)," tanya akun @taepassos.

"??? ???? ?? (inilah kengeriannya)," tulis akun @elvira_disterhof.

Kompas.com mencoba menelusuri asal muasal gambar dari akun @hobopeeba. Rupanya, gambar tersebut telah dipost sejak 11 Januari oleh akun itu dan telah dilihat oleh 1.694.161 kali dan disukai 31.913 orang.

Apartemen di Russia@hobopeeba Apartemen di Russia
Dari keterangan yang dibagikan, gambar yang diunggah itu hanyalah animasi karya pengguna akun Instagram, @frederickdbarnes.

Meski demikian, rumah tersebut memang benar-benar ada dan terletak di Jalan Nezhinskaya, Moskow, Russia.

Dilansir dari laman the-village.ru, bangunan berupa apartemen tersebut dikembangkan pada tahun 1972 untuk menyambut Olimpiade 1980.

Rencananya, pada saat itu, ada lima bangunan serupa yang hendak dibangun, sehingga menyerupai simbol cincin Olimpiade.

Namun dalam realisasinya, hanya ada dua apartemen yang benar-benar dibuat. Satu bangunan yang lain saat ini berada di Jalan Dovzhenko.

Arsitek Yevgeny Stamo dan insinyur Alexander Markelov yang menggarap bangunan tersebut membuat bangunan yang tidak biasa itu di luar bagian dari panel seri I-515 / 9M.

Dynamic Architecture

Bila yang terlihat di Rusia hanyalah animasi, maka apa yang ada di Dubai merupakan realita dari bangunan yang benar-benar berputar.

Ibu Kota Uni Emirat Arab itu saat ini tengah membangun sebuah keajaiban buatan berupa gedung pencakar langit yang bisa berputar.

Ide 'gila' tersebut datang dari arsitek bernama David Fisher dari Dynamic Architecture. Ia memiliki visi untuk membangun sebuah gedung 80 lantai setinggi 388 meter, dimana setiap lantainya bisa berputar 360 derajat ke segala arah.

Ia mengatakan, ide menciptakan sebuah gedung yang dapat berputar secara terus menerus dan berubah bentuk datang sejak lebih dari satu dekade silam.

Saat itu dirinya tengah menatap Olympic Tower di New York, Amerika Serikat.

"Aku menyadari, dari titik tertentu orang bisa melihat East River dan Hudson River, dua sisi Manhattan. Saat itu juga terlintas pikiran untuk menciptakan gedung berputar agar orang-orang bisa melihat kedua sungai tersebut," kata Fisher dalam situs resmi Dynamic Architecture.

Fisher mengemukakan ide tersebut pada 2008, tetapi tidak pernah direalisasikan pembangunannya.

Dynamic TowerDynamic Architecture Dynamic Tower
Namun, saat ini Dynamic Architecture berharap pencakar langit yang disebut sebagai Dynamic Tower itu akan meramaikan taman langit Dubai pada 2020 mendatang.

Jika rampung, pencakar langit ini menjadi salah gedung tertinggi di Dubai, sekaligus satu-satunya gedung dengan teknologi paling canggih saat ini.

Bagaimana tidak? Dynamic Tower bakal dilengkapi teknologi aktivasi suara guna membuat penghuni di dalamnya memutar apartemen hanya melalui ucapan.

Gedung tersebut juga bakal dilengkapi hingga 79 turbin angin yang ditempatkan secara horizontal di antara lantai-lantai gedung. Panel surya di bagian atapnya akan memproduksi energi ramah lingkungan.

Bukan hanya itu, teknologi canggih lainnya adalah lift spesial yang dibangun di dalam pusat inti bangunan.

Penghuni gedung dapat mengangkut mobil mereka ke lantai apartemen dan memarkirnya di sebelah apartemen mereka.

Lantai-lantai di Dynamic Tower berupa unit-unit prefabrikasi, terbuat dari baja, alumunium, dan karbon.

Fisher mengatakan, tiap lantai dirakit di sebuah pabrik dan kemudian dipasang ke gedung. Hal itu menjadikan yang pertama kali dilakukan dalam pembangunan pencakar langit.


EditorHilda B Alexander
Komentar
Close Ads X