Jatuh Bangun Merintis Bisnis, dari Pabrik Mercon yang Gagal Kini Jadi Raksasa Djarum dan BCA

Kompas.com - 15/03/2021, 06:35 WIB
Armand Hartono, putera mahkota Grup Djarum yang juga menduduki posisi penting di BCA. dok BCAArmand Hartono, putera mahkota Grup Djarum yang juga menduduki posisi penting di BCA.

JAKARTA, KOMPAS.com - Bisnis apa pun yang saat ini tampak terang bersinar belum tentu selalu memiliki perjalanan mulus. Waktu selalu memberi kesempatan kepada mereka orang-orang yang tak mengenal menyerah. 

Selalu ada momentum saat seseorang mengalami kegagalan, bahkan menjadi tragedi besar dalam kehidupan bisnis seseorang. Dari kegagalan dan tragedi inilah, beberapa orang justru memetik pelajaran untuk semakin kuat dan berhati-hati.

Grup Djarum, yang kini menguasai banyak lini bisnis, salah satu gambaran bagaimana jatuh bangunnya sebuah usaha sebelum menjadi kerajaan bisnis raksasa.  

Baca juga: Rahasia Sukses Gurita Bisnis Djarum hingga BCA: Siapkan Diri Hadapi Segala Situasi

 

Armand Hartono, salah satu ahli waris grup Djarum yang saat ini menjabat sebagai Wakil Presiden Direktur BCA, mengisahkan bagaimana sebuah bisnis besar seperti Djarum dirintis dari nol.

PT Bank Central Asia Tbk atau BCA telah dikenal sebagai bank swasta terbesar di Indonesia yang kini berada dalam genggaman grup Djarum juga. 

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Bank yang berdiri sejak 21 Februari 1957 atau sudah 64 tahun ini dimiliki oleh produsen rokok kretek PT Djarum.

Armand bercerita, salah satu pelajaran penting dari kakeknya selaku pendiri Djarum adalah, dia diajarkan untuk siap menghadapi situasi apa pun, termasuk naik turunnya usaha dan risiko kebangkrutan. Harus siap menghadapi apa pun yang terjadi.

Baca juga: Jangan Salah Perhitungan, Ini Bisnis Properti yang Cocok di 13 Kota

"Jadi, kalau melihat dari sebelumnya ditanam di kehidupan saya, itu intinya sudah siap habis, siap perubahan apa pun," tutur Armand dalam webinar "The Untold Story of Next Generation Leaders", Sabtu (13/3/2021).

Berawal dari pabrik mercon yang gagal

Armand menuturkan, kakeknya yaitu Oei dulu bekerja dan berdagang mulai dari nol. Kemudian, dia memiliki pabrik mercon hingga mengalami kesuksesan.

Namun, tahun 1939, terjadi kecelakaan yang menyebabkan pabrik Oei meledak dan membuatnya gulung tikar. Akan tetapi, usaha tak berhenti hanya karena tragedi ledakan mercon ini. 

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X