Empat Tahun ke Depan, Pasokan Perkantoran di Jakarta Bakal Anjlok

Kompas.com - 07/01/2021, 18:00 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Pasokan baru perkantoran di Jakarta diproyeksikan akan turun drastis pada kurun 2021-2024.

Senior Associate Director Colliers International Indonesia Ferry Salanto mengungkapkan hal itu dalam konferensi pers virtual, Rabu (6/1/2021).

"Nanti, tahun 2021-2024 itu suplai rata-rata jauh berkurang," kata Ferry.

Dia menuturkan, proyeksi tambahan pasokan pada 2021 hingga 2024 di kawasan Central Business District (CBD) sekitar 138.839 meter persegi atau hanya 40 persen dibanding tahun 2017–2020 yang mencapai 357.361 meter persegi.

Sementara di luar CBD, perkiraan tambahan stok baru perkantoran pada tahun 2021 hingga 2024 hanya sekitar 93.161 meter persegi dibandingkan tahun 2017-2020 yang seluas 145.456 meter persegi.

Ferry menilai indikator seperti ini cukup bagus karena sektor perkantoran di Jakarta mengalami kelebihan pasokan dalam beberapa tahun terakhir.

Dalam rentang tahun 2021 hingga 2022, gedung perkantoran yang saat ini sedang dikerjakan sudah masuk tahap penyelesaian.

"Artinya, memang sulit untuk mereka (pengembang) tahan untuk tidak diselesaikan sesuai dengan schedule-nya (jadwal)," lanjut Ferry.

Baca juga: Hingga Kini, Perkantoran Kosong di Jakarta Mencapai 209 Hektar

Dengan demikian, dari sisi pasokan, pada rentang tahun 2021 hingga 2022 tidak akan mengalami perubahan.

Namun, pada tahun 2023 hingga 2024, kondisi pasokan diperkirakan masih positif dan mengalami perubahan.

Adapun pasokan gedung baru di kawasan CBD Jakarta pada tahun 2020 bertambah seluas 212.247 meter persegi pada Kuartal I-2020.

Penambahan pasokan pada tahun 2020 di kawasan CBD disumbang dari beroperasinya empat gedung baru secara bersamaan.

Dia mengungkapkan, stok baru pasokan gedung perkantoran di kawasan CBD Jakarta hanya terjadi pada Kuartal I-2020, setelah itu tidak ada lagi tambahan hingga akhir tahun 2020.

Sehingga, total pasok kumulatif gedung perkantoran di kawasan CBD Jakarta mengalami pertumbuhan sebanyak 2,3 persen menjadi seluas 6,87 juta meter persegi.

Berbeda dengan CBD, pasok gedung perkantoran di luar kawasan tersebut baru mengalami peningkatan pada Kuartal IV-2020 sebanyak 85.000 meter persegi.

Dengan demikian, total pasok kumulatif gedung perkantoran di luar kawasan CBD Jakarta tercatat seluas 3,58 juta meter persegi atau naik 2,4 persen.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.