Basuki Resmikan Infrastruktur Pertama di Indonesia yang Dibiayai Dana CSR

Kompas.com - 08/02/2020, 16:28 WIB
Menteri PUPR Basuki Hadimuljono meresmikan satu Jembatan Kanal Antang dan tiga overpass di Kabupaten Tapin, Kalimantan Selatan, Sabtu (8/2/2020). Kompas.com/Hilda B AlexanderMenteri PUPR Basuki Hadimuljono meresmikan satu Jembatan Kanal Antang dan tiga overpass di Kabupaten Tapin, Kalimantan Selatan, Sabtu (8/2/2020).

TAPIN, KOMPAS.com - Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono meresmikan prasarana tiga  overpass dan satu Jembatan Kanal Antang, Kabupaten Tapin, Kalimantan Selatan, Sabtu (8/2/2020).

Prasarana di atas jalan Nasional Marabahan-Margasari yang dibangun dengan dana corporate social responsibility (CSR) empat perusahaan tambang ini merupakan yang pertama di Indonesia.

"Saya baru pertama kali meresmikan pembangunan prasarana di jalan nasional yang dikembangkan perusahaan melalui program CSR," kata Basuki.

Menurut Basuki, skema CSR ini merupakan model pembiayaan dalam pembangunan infrastruktur yang bisa dijadikan contoh. 

Baca juga: Jokowi Puji Gubernur Kalsel, Mampu Berkolaborasi Bangun TPA Regional

Biasanya, aktivitas CSR hanya berupa bagi-bagi sembako, namun yang dilakukan oleh empat perusahaan PT Talenta Bumi, PT Binuang Mitra Bersama, PT Hasnur Jaya, dan PT Antang Gunung Meratus patut diapresiasi dan dihargai.

"Model seperti ini bisa mempercepat pembangunan prasarana bagi masyarakat sekaligus meningkatkan perekonomian," imbuh Basuki.

Kehadiran prasarana jalan dan jembatan ini memiliki manfaat strategis yakni mempermudah  akses dan mobilitas pengguna jalan dalam berlalu lintas dan mengurangi waktu tempuh karena ruas Jalan Marbahan-Margasari merupakan alternatif lintas penghubung di Kalimantan Selatan.

Satu Jembatan Kanal Antang dan tiga overpass di Kabupaten Tapin, Kalimantan Selatan diresmikan Menteri PUPR Basuki Hadimuljono, Sabtu, (8/2/2020).Dok. Biro Komunikasi Publik Kementerian PUPR Satu Jembatan Kanal Antang dan tiga overpass di Kabupaten Tapin, Kalimantan Selatan diresmikan Menteri PUPR Basuki Hadimuljono, Sabtu, (8/2/2020).
Kemudian memajukan tingkat perekonomian dan kesejahteraan masyarakat di sekitar ruas Jalan Marabahan-Margasari.

Sementara itu, Bupati Tapin M Arifin Arpan menyambut baik pembangunan jembatan yang diinisiasi empat perusahaan dan disupervisi BPJN XI Kalimantan Selatan tersebut.

"Prasarana jembatan dapat mendukung perekonomian Kabupaten Tapin yang sudah sejak 2014 ditetapkan sebagai penyangga pangan nasional," tutur Arifin.

Arifin mengatakan, selama ini pembangunan prasarana jalan dan jembatan selalu dikerjakan oleh Penerintah baik pusat maupun daerah. 

Inisiatif dan partisipasi empat perusahaan swasta dalam membangun infrastruktur bisa mendorong perusahaan lain melakukan hal serupa.

Untuk itu, Arifin meminta masyarakat Kabupaten Tapin tidak memersulit pengadaan tanah demi mendukung program pembangunan infrastruktur demi percepatan pertumbuhan perekonomian masyarakat.

Mewakili empat perusahaan terkait, Direktur Utama PT Antang Gunung Meratus Dudi Imam Hidayat menambahkan, Jembatan Kanal Antang dan tiga overpass  ini menghubungkan hati para pengusaha dan masyarakat.

"Sejak 2016 kami bersama BPJN XI membahas pembangunan jembatan ini. Setelah diresmikan, pengelolaan akan diserahkan ke pemerintah kabupaten Tapin," kata Dudi.

Prasarana Vital

Prasarana infrastruktur jalan dan jembatan sungai dalam aktivitas industri pertambangan sangatlah vital bagi distribusi hasil pertambangan tersebut.

Satu Jembatan Kanal Antang dan tiga overpass di Kabupaten Tapin, Kalimantan Selatan diresmikan Menteri PUPR Basuki Hadimuljono, Sabtu, (8/2/2020).Dok. Biro Komunikasi Publik Kementerian PUPR Satu Jembatan Kanal Antang dan tiga overpass di Kabupaten Tapin, Kalimantan Selatan diresmikan Menteri PUPR Basuki Hadimuljono, Sabtu, (8/2/2020).
Berdasarkan Undang-Undang (UU) Nomor 38 Tahun 2004 tentang jalan, distribusi barang tersebut harus menggunakan jalan khusus. Jalan khusus dalam aktivitas industri batubarad dengan istilah haulingroad.

Pembangunan tiga overpass dan Jembatan Kali Antang didasari adanya persimpangan sebidang dengan hauling road milik beberapa perusahaan pertambangan batubara.

Persimpangan tersebut di antaranya KM Bjm 46+950 PT Talenta Bumi, Km Bjm 54+050 PT Binuang Mitra Bersama, dan Km Bjm 60+027 PT Hasnur International.

Sedangkan Km Bjm 61+900 terdapat pelebaran penampang sungai menjadi kanal untuk perlitantasan kapal tongkang batubara PT Antang Gunung Meratus.

Kondisi ini membuat aktivitas di jalan nasional Marabahan-Margasari terganggu dan rawan kecelakaan.

Untuk mengembalikan fungsi jalan nasional sebagaimana mestinya, dilakukan Perjanjian Kerja Sama (PKS) CSR pembangunan Overpass dan Jembatanuntuk menghilangkan perlintasan sebidang tersebut.

Perjanjian yang dilaksanakan sejak tahun 2017 ini menelan total biaya sekitar Rp 189 miliar dengan total panjang 1.507,84 meter.

Rinciannya overpass PT Talenta Bumi sepanjang 393,34 meter, overpass PT Binuang Mitra Bersama sepanjang 364,51 meter, overpass PT Hasnur Jaya International sepanjang 357,12 meter, dan Jembatan Kanal Antang PT Antang Gunung Meratus sepanjang 392,868 meter.

 

 

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X