Wika Resmi Kerjakan Megaproyek Rp 3,9 Triliun di Senegal

Kompas.com - 03/12/2019, 17:01 WIB
Goree Tower, Senegal, Afrika Barat WikaGoree Tower, Senegal, Afrika Barat

Direktur Eksekutif LPEI Sinthya Roesly mengatakan, proyek Goree Tower Senegal menambah keyakinan internasional bahwa perusahaan Indonesia memiliki kemampuan untuk bersaing di pasar global.

Sinthya menambahkan, kinerja ekspor perusahaan nasional sangat penting bagi peningkatan nilai neraca perdagangan. Untuk itu, diperlukan upaya dalam meningkatkan nilai ekspor, baik dari sisi volume maupun pasar tujuan ekspor.

"Peran Pemerintah melalui LPEI untuk menyediakan pembiayaan khusus dapat menstimulasi perusahaan Indonesia melakukan perdagangan (ekspor) ke negara-negara non-tradisional," imbuh Sinthya.

Sebagai salah satu fiscal tools Pemerintah, LPEI sesuai dengan mandatnya akan terus melakukan unlocking potential market agar pelaku ekspor Indonesia dapat melakukan penetrasi pasar ke negara-negara non-tradisional dan meningkatkan kapabilitas eksportir untuk berkompetisi di pasar global.

Target 2020

Untuk diketahui, Kementerian Luar Negeri RI yang dipimpin oleh Menteri Luar Negeri Retno Marsudi memimpin delegasi Indonesia yang meliputi para pemangku kepentingan, antara lain  LPEI dan BUMN yaitu Wika, PT Timah, dan PT Dirgantara Indonesia.

Dalam lawatan kerjanya ini, Menteri Retno hadir pada konferensi Internasional yang diselenggarakan oleh Pemerintah Senegal bekerja sama dengan IMF dan UNDP, mengangkat tema “Sustainable Development” di Dakar-Senegal.

Dalam konferensi tersebut, Retno yang didaulat sebagai panelis pada sesi diskusi dengan topik What We can Learn From Different Success Stories berbagi pengalaman tentang pembangunan Indonesia dan kerja sama Indonesia dengan negara-negara Afrika.

Penyelenggaraan Indonesia-Africa Forum 2018 dan Indonesia-Africa Infrastructure Dialogue pada Agustus 2019 telah memberikan peluang kerja sama konkret sebagai pasar prospektif bagi pelaku usaha Indonesia, khususnya di sektor infrastruktur, konstruksi, serta industri strategis nasional.

Atmosfer tersebut tentu saja memberi angin segar bagi Perseroan untuk ekspansi ke pasar luar negeri. Perseroan menargetkan pada tahun 2020 dapat menyasar tiga negara baru di kawasan Afrika Barat dan Timur, yaitu Senegal, Pantai Gading, dan Zanzibar-Tanzania, dengan nilai Rp 5,18 triliun.

Sebagai informasi, master plan proyek strategis nasional negara-negara di kawasan Afrika Barat dari tahun 2020-2045 di sektor infrastruktur, energi, telekomunikasi, dan railway akan mencapai nilai 119,8 miliar dollar AS.

Halaman:


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X