Bandara Stansted, Romansa 1960-an Berteknologi Tinggi

Kompas.com - 26/11/2019, 07:00 WIB
Rupa Bandara Stansted yang Terbuat dari Pohon
dezeen.comRupa Bandara Stansted yang Terbuat dari Pohon

JAKARTA, KOMPAS.com - Tiga puluh enam pohon struktural menjadi penopang atap Bandara Stansted yang dirancang oleh Foster + Partners, merupakan proyek terbaru dalam seri arsitektur berteknologi tinggi.

Di Bandara Stansted London, Foster + Partners, merancang tata letak bandara secara terbalik dengan menempatkan semua layanan lingkungan yang berat ke bawah tanah.

Di bawah atap, yang didukung oleh "pohon-pohon struktural" terdapat ruang pertemuan utama bandara yang memiliki kapasitas besar, fleksibel, dan pencahayaan alami.

Foster + Partners menempatkan area layanan termasuk bagasi dan dan stasiun kereta api berada di lantai paling bawah.

Sementara layanan penumpang, seperti keamanan, dan keberangkatan, diatur di bagian atas, sebuah fitur yang mengingatkan kembali pada desain terminal sederhana dari sebelumnya.

Baca juga: Cardig Optimistis Menangi Tender Pengelolaan Bandara Komodo

" Bangunan ini pada awalnya didesain sangat sederhana, di satu sisi ada jalan dan di sisi lain lapangan tempat pesawat mendarat," kata Foster + Partners.

Hamparan kaca besar membungkus terminal bandara untuk memungkinkan penumpang melihat pesawat lepas landas saat mereka bergerak melalui gedung.

Penumpang kemudian diangkut dari terminal utama ke satelit jarak jauh yang ramping.

"Rute dari sisi darat ke sisi udara melibatkan pejalan kaki dari mobil Anda melalui terminal dan keluar ke pesawat Anda, yang selalu terlihat," perusahaan itu menjelaskan.

"Stansted berusaha menangkap kembali kejelasan lapangan terbang awal itu, bersama-sama dengan beberapa romansa perjalanan udara yang hilang."

Struktur atap yang terlihat meliputi fitur gaya arsitektur berteknologi tinggi, yang muncul pada 1960-an dan terlihat variasi struktural yang merupakan bagian dari identitas bandara.

Atapnya ditopang oleh 36 pohon buatan. Masing-masing dari pohon buatan memiliki batang yang terdiri dari empat batang setinggi 12 meter yang ditempatkan di sudut-sudut persegi tiga meter.

Dari batang ini, empat cabang dihubungkan pada ranting yang ramping, memanjang secara diagonal dari masing-masing cabang untuk menopang atap pada titik-titik yang menandai persegi 18 meter.

Kotak ini membentuk dasar atap kisi-kisi atap. Masing-masing memiliki empat lampu atap berbentuk segitiga di puncak setinggi 15 meter.

Logam putih berlubang yang cocok dengan bentuk segitiga terbuka berada dari kabel di bawahnya untuk meredakan cahaya alami pada terminal bandara. 

Penerangan buatan ditempatkan di bagian atas setiap phon struktural untuk menerangi atap berkubah pada waktu malam hari. Reflektor menyebarkan cahaya ke lantai di bawahnya.

" Pohon-pohon" juga digunakan sebagai kapal untuk mengangkut semua sistem distribusi layanan dari lantai di bawahnya.

Foster + Partners menyelesaikan Bandara Stansted pada Maret 1991 untuk Otoritas Bandara Inggris yang sekarang dikenal sebagai BAA.

Bangunan terminal telah mengalami sejumlah perubahan sejak pertama kali dibuka untuk umum untuk mengikuti perubahan prosedur.

Tahun lalu, Pascall + Watson dipilih oleh bandara untuk mengawasi transformasi gedung, yang mencakup terminal kedatangan baru.

"Struktur pada umumnya, dan struktur atap pada khususnya, memberikan identitas pada bangunan. Kualitas dan penyempurnaan detailnya sangat mendasar bagi arsitektur," kata sang perancang bandara, Peter Rice.



Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X