Perjanjian Pengusahaan Tol Semarang-Demak Ditandatangani

Kompas.com - 23/09/2019, 20:30 WIB
PPJT Tol Semarang-Demak ditandatangani, Senin (23/9/2019). KOMPAS.COM/DANI PRABOWOPPJT Tol Semarang-Demak ditandatangani, Senin (23/9/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Perjanjian Pengusahaan Jalan Tol ( PPJT) ruas Semarang- Demak yang Terintegrasi dengan Pembangunan Tanggul Laut Kota Semarang resmi ditandatangani.

Penandatangan dilakukan di Auditorium Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR), di Jakarta, Senin (23/9/2019).

Menteri PUPR Basuki Hadimuljono mengatakan, pembangunan tol sepanjang 27 kilometer sempat mundur dari target karena ada usulan untuk menggabungkan dengan proyek tanggul laut Kota Semarang.

"Saat ini, rob sudah kita atasi dengan beberapa polder di Semarang timur, kita bangun beberapa polder dari Semarang timur sampai Terminal Terboyo, dan kita pasang pompa dan sudah selesai. Saya kira sudah tidak ada rob lagi sampai Universitas Sultan Agung sampai Sayung," jelas Basuki.

Baca juga: Ke Bandung Lewat Tol Layang Jakarta-Cikampek, 1 Jam Lebih Cepat

Ia menambahkan, proyek yang menelan investasi Rp 15,3 triliun ini menjadi cikal bakal Tol Trans Jawa bagian utara.

Setelah ini, lanjut dia, akan dilanjutkan pembangunan hingga ke Tuban, Jawa Timur, yang sudah ada pemrakarsanya.

"Akan kita lanjutkan dari Demak, Kudus, Pati, terus ke Tuban. Untuk itu kami tetap mohon dukungan dari Kemenkeu, dan PII untuk teruskan pembangunan Trans Jawa bagian utara. Karena nanti kita akan butuh sirip-siripnya," ungkap Basuki.

Sebagai informasi, PT Pembangunan Perumahan Semarang Demak, selaku badan usaha jalan tol (BUJT), hanya akan menggarap sepanjang 17 kilometer.

Sementara 10 kilometer sisanya digarap pemerintah dengan skema dukungan viability gap fund (VGF).

Adapun BUJT dibentuk oleh konsorsium PT PP (Persero), PT Wijaya Karya (WIKA) dan PT Misi Mulia Metrical.

Sementara itu, Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan, pembangunan jalan tol ini diyakini memberikan dampak positif terutama dalam meningkatkan kecepatan pengiriman logisitik.

“Ini salah satu jalan tol ekonomi tersibuk dan memberikan dampak positif yang sangat besar dari biaya dan kecepatan,” kata dia.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X