Perusakan Kompleks GBK Senayan Dikecam

Kompas.com - 12/07/2019, 22:00 WIB
Suporter Persija Jakarta memberikan dukungan pada laga pekan kedelapan Liga 1 2019 di Stadion Utama Gelora Bung Karno, Jakarta, Rabu (10/7/2019). Persija Jakarta bermain imbang dengan skor 1-1 melawan Persib Bandung. KOMPAS.com/GARRY LOTULUNGSuporter Persija Jakarta memberikan dukungan pada laga pekan kedelapan Liga 1 2019 di Stadion Utama Gelora Bung Karno, Jakarta, Rabu (10/7/2019). Persija Jakarta bermain imbang dengan skor 1-1 melawan Persib Bandung.

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) mengecam kembali terjadinya perusakan Kompleks Stadion Utama Gelora Bung Karno (GBK) Senayan pasca tarung Persija Jakarta lawan Persib Bandung, Rabu (10/7/2019).

"Kami sangat menyayangkan peristiwa perusakan Stadion Utama GBK dan fasilitas-fasilitasnya terjadi lagi. Bukan saja saya dalam kapasitas Dirjen Cipta Karya yang menangani renovasi dan revitalisasinya, juga sebagai awam," tegas Dirjen Cipta Karya Danis H Sumadilaga kepada Kompas.com, Jumat (12/7.2019). 

Danis melanjutkan, kendati ada perjanjian antara Pusat Pengelolaan Kompleks (PPK) GBK Senayan dengan panitia penyelenggara pertarungan Persija versus Persib untuk mengganti kerusakan, namun tetap saja aksi perusakan tersebut tidak dapat ditoleransi.

Ditjen Cipta Karyalah yang bertugas merenovasi dan merehabilitasi Kompleks GBK Senayan yang meliputi 14 venues.

Ke-14 venues tersebut di antaranya Stadion Utama, Tennis Indoor, Tennis Outdoor, Gedung Stadion Madya, Gedung Basket, Lapangan Hockey, Lapangan  Panahan, Lapangan Sepakbola A/B/C, Stadion Renang dan Istora Senayan.

Selain melakukan renovasi, Ditjen Cipta Karya juga menata kawasan GBK untuk menciptakan kualitas ruang luar bangunan venue yang lebih baik namun dapat menyatu dengan bangunannya.

Perbaikan juga dilakukan terhadap sarana dan prasarana luar bangunan seperti gerbang, loket, pedestrian, parkir, pagar, tempat duduk, toilet. Kemudian penanda kawasan, food court, playground, outdoor gym dan tempat sampah.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Standar Internasional

Dalam menata, merenovasi, dan merevitalisasi Kompleks GBK Senayan, Dirjen Cipta Karya juga tak sembarangan. Seluruhnya mengikuti standar internasional untuk pertandingan olahraga.

Wajah baru Stadion Utama GBK Senayan Jakarta yang akan diresmikan Presiden Joko Widodo pada Minggu, 14 Januari 2018.Dokumentasi Adhi Karya Wajah baru Stadion Utama GBK Senayan Jakarta yang akan diresmikan Presiden Joko Widodo pada Minggu, 14 Januari 2018.
Misalnya stadion akuatik yang tadinya 8 line, menjadi 10 line dengan kedalaman 3 meter sesuai dengan aturan terbaru internasional.

Demikian halnya dengan Stadion Utama. Proses renovasi stadion terbesar di Tanah Air ini memakan waktu kurang lebih 16 bulan. Terhitung sejak Agustus 2016 hingga Desember 2017.

Stadion berkapasitas 76.000 penonton ini mendapat sertifikat sebagai stadion bintang lima dari UEFA

Dilengkapi kursi single flip up (lipat), kekuatan masing-masing kursi dapat menahan beban hingga 250 kilogram. Selain itu, juga terdapat 200 kursi khusus yang diperuntukkan bagi kaum difabel.

Ada beberapa fakta menarik di balik stadion ini. Pertama, Stadion Utama GBK menjadi salah satu stadion terterang di dunia karena memiliki sistem pencahayaan 3.500 lux atau tiga kali lipat lebih terang dari pencahayaan sebelumnya.

Stadion ini juga dilengkapi dengan sistem LED lighthing system, sehingga memungkinkan konsumsi listrik yang lebih hemat hingga 50 persen dari lampu konvensional.

Stadion Utama Gelora Bung Karno, Senayan, Jakarta, Minggu (14/1/2018).KOMPAS.com/ABBA GABRILLIN Stadion Utama Gelora Bung Karno, Senayan, Jakarta, Minggu (14/1/2018).
Sistem pencahayaan tersebut terintegrasi dengan sistem tata suara berkekuatan hingga 80.000 watt PMPO.  

Sebagai green stadium, Stadion Utama GBK dilengkapi sistem drainase yang lebih baik serta rain gun yang berfungsi untuk menjaga rumput tetap dalam kondisi baik.

Selain itu, stadion ini juga dilengkapi dengan athletic track yang bersertifikat dari Federasi Atletik Internasional (IAAF).

Hal lain yang tak kalah penting yaitu sistem keamanan dari stadion ini. Karena sudah berstandar FIFA, dalam kondisi darurat stadion ini dapat dikosongkan dalam kurun waktu 15 menit saja.

Untuk memudahkan proses evakuasi, terdapat automatic exit gate yang dapat digunakan dalam kondisi darurat. 

Triliunan Rupiah

Tak tanggung-tanggung, dana yang digelontorkan untuk merenovasi dan merevitalisasi Kompleks GBK Senayan nyaris Rp 3 triliun atau tepatnya Rp 2,8 triliun.

Stadion Utama GBK SenayanBiro Komunikasi Publik Kementerian PUPR Stadion Utama GBK Senayan
Dana ini termasuk rancang dan bangun (design and build) untuk pembangunan dan rehabilitasi 14 venue GBK dan lima paket konsultasi. 

Wajar jika kemudian Danis mengecam perusakan fasilitas olahraga kebanggaan rakyat Indonesia ini terjadi lagi.

Bahkan, Menteri PUPR Basuki Hadimuljono sampai menangis menyaksikan perusakan pertama yang terjadi pada Februari 2018 lalu.

"Saya menangis betul di Yogyakarta (saat mengetahui hal tersebut). Kenapa sampai begitu, kan eman-eman," ujar Basuki.

Ia mengatakan, perjuangannya tidak main-main saat memperbaiki Kompleks GBK, khususnya Stadion Utama.

Hal itu dilakukannya dalam rangka untuk meyakinkan Olympic Council of Asia (OCA) bahwa Indonesia mampu memiliki stadion bertaraf internasional.

Sebagai informasi, aksi perusakan ini bukan kali pertama terjadi. Pada Februari 2018 lalu, Stadion Utama dan Kompleks GBK Senayan juga dirusak penonton usai laga Persija lawan Bali United dalam ajang Piala Presiden 2018. 

Penggantian

Sementara itu, Pusat Pengelola Kompleks Gelora Bung Karno (PPKGBK) telah melakukan pengecekan mengenai kerusakan yang terjadi setelah laga Persija Jakarta melawan Persib Bandung, Rabu (10/7/2019) kemarin.

Hasilnya, terdapat beberapa bagian di dalam maupun di luar kompleks Gelora Bung Karno yang mengalami kerusakan.

Direktur Utama PPKGBK Winarto mengatakan telah mencatat beberapa kerusakan yang ada di area dalam dan juga luar Kompleks GBK Senayan.

Kerusakan yang ada di dalam kompleks GBK adalah di dalam stadion yakni kursi, pembatas tribun bawah, dan kerusakan di area parkir.

Suporter Persija Jakarta memberikan dukungan pada laga pekan kedelapan Liga 1 2019 di Stadion Utama Gelora Bung Karno, Jakarta, Rabu (10/7/2019). Persija Jakarta bermain imbang dengan skor 1-1 melawan Persib Bandung.KOMPAS.com/GARRY LOTULUNG Suporter Persija Jakarta memberikan dukungan pada laga pekan kedelapan Liga 1 2019 di Stadion Utama Gelora Bung Karno, Jakarta, Rabu (10/7/2019). Persija Jakarta bermain imbang dengan skor 1-1 melawan Persib Bandung.
"Kerusakan kecil seperti kursi, pembatas tribun bawah, lalu tidak sengaja barier parking kita kena bus di luar. Itu semua kerusakan tidak seberapa mungkin perbaikan 2 hari juga selesai dan memang sudah diperhitungkan sebelumnya," ucap Winarto seperti dilansir dari Tribunnews, Jumat (12/7/2019).

Menurut Winarto, total pengeluaran yang harus dibayarkan manajemen Persija Jakarta ditaksir mencapai Rp 300 juta.

"Total penggantian kalau perkiraan saya itu tidak sampai 300 juta lah," sebut dia.

Pihak PPKGBK nantinya akan memotong segala kerusakan dari uang jaminan yang sudah diberikan manajemen Persija Jakarta.

Uang jaminan yang diberikan pihak Persija Jakarta saat menggelar pertandingan senilai Rp 1 miliar.

 

 



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X