Minggu Malam, Konstruksi di Sepanjang Tol Jakarta-Cikampek Dihentikan

Kompas.com - 25/05/2019, 19:55 WIB
Kondisi lalu lintas di Simpang Susun (SS) Cikunir, Bekasi, Jawa Barat, Rabu (22/5/2019). SS Cikunir yang menjadi penghubung antara Jalan Tol Lingkar Luar Jakarta dan Jalan Tol Jakarta-Cikampek merupakan salah satu titik rawan macet menjelang mudik Lebaran 2019. KOMPAS.com/GARRY LOTULUNGKondisi lalu lintas di Simpang Susun (SS) Cikunir, Bekasi, Jawa Barat, Rabu (22/5/2019). SS Cikunir yang menjadi penghubung antara Jalan Tol Lingkar Luar Jakarta dan Jalan Tol Jakarta-Cikampek merupakan salah satu titik rawan macet menjelang mudik Lebaran 2019.

JAKARTA, KOMPAS.com - Pekerjaan konstruksi di sepanjang ruas Tol Jakarta-Cikampek akan dihentikan mulai Minggu (26/5/2019) pukul 00.00 WIB.

Hal ini bertepatan dengan H-10 lebaran yang menjadi waktu awal penghentian pekerjaan guna mendukung kelancaran arus mudik dan balik.

Seperti diketahui, ada empat pekerjaan konstruksi yang dilakukan di jalan tol sepanjang 73 kilometer ini. Keempatnya adalah pembangunan Jalan Tol Jakarta-Cikampek II (Elevated), Kereta Cepat Jakarta-Bandung, Light Rail Transit (LRT) Jabodebek, dan Tol Cibitung-Cilincing.

Baca juga: Tol Ini Dibuka Gratis Saat Mudik

Menurut rencana, penghentian pekerjaan konstruksi ini akan dilakukan hingga H+10 lebaran.

Selain menghentikan pekerjaan konstruksi, Ketua Umum Asosiasi Jalan Tol Indonesia (ATI) Desi Arryani mengatakan, pembersihan jalur yang ada juga akan dilakukan untuk memaksimalkan kapasitas lajur.

"Tepatnya besok (hari ini), tapi pembersihan sudah mulai kita periksa. Jadi menghentikan proyek, memulihkan kondisi eksisting," kata Desi di Jakarta, Jumat (24/5/2019).

Direktur Utama PT Jasa Marga (Persero) Tbk itu menambahkan, Gerbang Tol Cikarang Utama saat ini juga telah dinonaktifkan untuk mendukung kelancaran arus mudik dan balik.

Sebagai gantinya, transaksi akan dilakukan di KM 70 GT Cikampek Utama bagi warga yang hendak menuju wilayah timur Jawa.

Sementara, bagi yang hendak menuju wilayah Bandung dan sekitarnya akan melakukan transaksi di KM 68 GT Kalihurip Utama.

Desi menambahkan, keberadaan Tol Jakarta-Cikampek memiliki peran penting dalam mendukung kelancaran arus mudik dan balik. Pasalnya, jalan tol ini memiliki dua jalur yang masing-masing terdiri atas empat lajur.

Tentunya, kapasitas ini jauh lebih besar dibandingkan dengan kapasitas ruas tol lain yang berada di jaringan Tol Trans Jawa.

"Tapi, karena memang pemukiman dan industri di sekitarnya yang luar biasa, menjadikan dampaknya sangat besar," tandasnya.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X