Dua Ide Rekonstruksi Notre Dame, "Green House" dan Sampah Plastik

Kompas.com - 26/04/2019, 18:00 WIB
Gagasan Studi Drift untuk merestorasi Notre Dame DesignboomGagasan Studi Drift untuk merestorasi Notre Dame

KOMPAS.com - Sejak kebakaran melanda menara Katedral Notre Dame di Paris, Perancis awal April 2019, pemerintah setempat mengumumkan untuk melakukan restorasi besar-besaran untuk mengembalikan masa kejayaan katedral tersebut.

Pemerintah Perancis pun menggelar sayembara dengan mengundang para arsitek di seluruh dunia untuk turut serta merancang kembali atap menara yang hancur.

Berbagai gagasan mulai bermunculan. Salah satunya berasal dari firma arsitek yang berbasis di Amsterdam, Belanda, Studio Drift.

Mereka mengusulkan agar atap bangunan katedral dapat direkonstruksi dengan menggunakan material plastik yang berasal dari laut yang didaur ulang.

Harapannya, penggunaan material tersebut dapat mengurangi polusi di lautan yang berasal dari limbah berbahaya.

Baca juga: Desain Rekonstruksi Katedral Notre Dame Disayembarakan

"Kami berharap Perancis dapat menjadi pemimpin dan menyumbangkan sebagian besar dana rekonstruksi untuk pembersihan laut. Tunjukkan kepada dunia cara membangun yang indah dan berkelanjutkan, dan biarkan Notre Dame menjadi monumen masa depan," ungkap pendiri Drift Studio, Ralpf Nauta seperti dilansir dari Designboom.

Lebih dari 1 miliar dollar AS atau sekitar Rp 14 triliun dijanjikan untuk membantu upaya restorasi atap yang hancur.

Sebuah angka yang bagi sejumlah kalangan dianggap cukup untuk mendanai pembangunan kembali.

Plastik yang dikumpulkan dari laut kemudian dilebur dan direformasi untuk menutupi atap gereja. Ini sekaligus dapat menjadi simbol internasional untuk daur ulang kelas atas.

Dengan menggunakan plastik daur ulang dan bukan kayu, Studio Drift memperkirakan ribuan pohon akan diselamatkan.

Rendering Studio NAB dalam merekonstruksi atap Notre Dame.Curbed Rendering Studio NAB dalam merekonstruksi atap Notre Dame.

Sementara itu, studio arsitek asal Perancis, NAB mengusulkan agar atap katedral yang rusak digantikan dengan sebuah greenhouse atau rumah kaca berukuran besar, lengkap dengan tempat memelihara lebah.

Dilansir dari Curbed, dari desain yang terkemuka di dalam rendering menunjukkan, panel-panel kaca yang terbingkai berwarna emas.

Baca juga: Warganet Desak Pemerintah Perancis Jauhkan Arsitek dari Notre Dame

Para arsitek membayangkan para pekebun akan bekerja pada perkebunan yang dibangun dari material kayu yang terbakar dari loteng katedral tua tersebut.

Rumah kaca dan peternakan lebah ini kelak juga dapat bertindak sebagai pusat pendidikan, dimana masyarakat dapat belajar tentang cara hortikultura dan pertanian perkotaan.

Konsep ini muncul setelah visi serupa dari Foster + Partners yang merancang Apple Store, namun kali ini dalam upaya untuk merestorase Notre Dame.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X