Pembagian Kualifikasi Penyebab Turunnya Jumlah Kontraktor Besar

Kompas.com - 28/01/2019, 09:45 WIB
Ilustrasi. www.shutterstock.comIlustrasi.

JAKARTA, KOMPAS.com - Pembagian kualifikasi kontraktor dinilai menjadi penyebab menurunnya jumlah kontraktor besar. Meski demikian, pada saat yang sama terjadi peningkatan kontraktor kecil dan menengah.

Pada kurun 2015-2018, jumlah kontraktor besar turun 15 persen. Namun pada medio yang sama terjadi peningkatan kontraktor kecil 14 persen dan menengah 35 persen.

Pembagian tersebut sesuai dengan Peraturan Menteri (Permen) PUPR Nomor 19 tahun 2014 tentang perubahan Permen PU Nomor 08 tahun 2011 tentang Pembagian Sub Klasifikasi dan Sub Kualifikasi Usaha Jasa Konstruksi.

"Kalau kemarin kan baru kecil dan non kecil, kalau sekarang sudah jelas. Mau main dimana, pinter-pinternya kontraktor dan konsultan sekarang mau main dimana," kata Wakil Ketua II Lembaga Pengembangan Jasa Konstruksi (LPJK) John Paulus Pantouw kepada Kompas.com, akhir pekan lalu.

Baca juga: Akurasi Data Tenaga Kerja Konstruksi Penting untuk Pemetaan

Undang-Undang Nomor 2 Tahun 2017 tentang Jasa Konstruksi, sebut dia, telah mengatur kewajiban pemerintah untuk melakukan tender pada setiap proyek yang akan dikerjakan.

Dengan demikian, hal tersebut semakin memberikan peluang bagi kontraktor swasta untuk bisa mendapatkan kue proyek dari pemerintah.

Kontraktor swasta kecil maupun menengah juga tak perlu khawatir harus berebut proyek dengan kontraktor besar. Sebab, di dalam permen yang baru telah diatur kualifikasi yang harus dipenuhi setiap kontraktor.

"Kalau PSN itu kan yang ditugaskan BUMN-nya, otomatis BUMN-nya itu selain sebagai investor, dia juga mengerjakan sendiri proyek-proyek itu," kata John.

Ilustrasi.www.shutterstock.com Ilustrasi.
"Tapi kalau tender langsung, memang terjadi pengurangan karena banyak PSN, yang mana nilainya cukup besar. Dan kapabiliti kontraktor-kontraktor kita untuk nilai proyek seperti itu harus diakui (masih sedikit). Tapi sebetulnya untuk yang di bawah ini sebetulnya masih banyak peluang," imbuh John.

Kualifikasi

Jumlah kontraktor yang tercatat di Kementerian PUPR pada 2018 sebanyak 136.662 perusahaan. Dari jumlah tersebut, 116.026 di antaranya merupakan perusahaan kecil yang terbagi ke dalam tiga sub kualifikasi.

Baca juga: Menjawab JK, Ini Komparasi Ongkos Konstruksi LRT Dalam dan Luar Negeri

Sub kualifikasi K-1 dengan nilai paket pekerjaan yang dapat dikerjakan hingga Rp 1 milyar sebanyak 86.870 perusahaan; dan sub kualifikasi K-2 dengan nilai paket pekerjaan yang dapat dikerjakan hingga Rp 1,75 miliar sebanyak 12.854 perusahaan.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X