Konstruksi Restoran Bawah Laut Pertama Eropa Segera Rampung - Kompas.com

Konstruksi Restoran Bawah Laut Pertama Eropa Segera Rampung

Kompas.com - 14/10/2018, 10:56 WIB
Rendering desain restoran bawah laut rancangan Snøhetta.www.archdaily.com Rendering desain restoran bawah laut rancangan Snøhetta.

KOMPAS.com - Konstruksi restoran bawah laut pertama di dataran Eropa dalam waktu dekat segera rampung.

Berada lima meter di bawah permukaan Laut Utara, dekat dengan kawasan paling ujung selatan Norwegia, restoran yang memiliki struktur sepanjang 33,5 meter itu dirancang tim arsitek kawakan negera tersebut, Snøhetta.

Lempengan beton berbentuk miring layaknya periskop cekung, mulai direndam pada Juli 2018.

Saat ini para pekerja sedang menyelesaikan bagian interior, untuk mengantisipasi pembukaan yang ditargetkan pada musim semi 2019.

Restoran bernama Under tersebut ditargetkan dapat menampung 100 tamu dengan total luas area internal sekitar 500 meter persegi, yang diatur dalam tiga tingkat.

Restoran ini menawarkan pemandangan bawah laut yang unik dari lingkungan laut yang ada sekitarnya melalui panorama kaca sepanjang 11 meter.

Konstruksi restoran bawah laut pertama di Eropa.CNN Konstruksi restoran bawah laut pertama di Eropa.

Dibangun sejak enam bulan lalu, konstruksi pertama digarap di atas sebuah kapal tongkang yang berjarak sekitar 600 meter dari pantai.

Untuk menenggelamkan struktur, dibutuhkan sekitar 18 penahan berisi air yang dipasang pada salah satu bagian.

"Itu adalah operasi yang rumit. Karena izin untuk bertemu dengan baut hanya dua inci," kata arsitek senior Snøhetta, Rune Grasdal.

Lebih dari separuh bagian bangunan terendam. Untuk mengakses ke dalam, para tamu akan diberikan jalan akses berupa pintu kaca yang menjembatani celah antara pantai dan pintu masuk.

Adapun struktur di bagian bawah terbuat dari beton bertulang guna menahan kerasnya permukaan garis pantai Norwegia.

"Masalah pertama adalah tekanan air, karena kami berada lima meter di bawah permukaan. Tetapi tantangan terbesar adalah gelombang," ungkap Grasdal.

"Angin dan gelombang sangat ekstrim di sini. Untuk menahan semua kekuatan ini, bangunan sedikit melengkung. Jadi itu bisa lebih baik untuk gelombang, dan itu tebal. Sekitar setengah meter untuk beton dan 30 sentimeter untuk jendela akrilik," tutur dia.

Rendering desain restoran bawah laut rancangan Snøhetta.www.archdaily.com Rendering desain restoran bawah laut rancangan Snøhetta.

Desain yang sederhana

Keputusan untuk menempatkan restoran pada kawasan yang telah hancur oleh beberapa hal, memang disengaja.

"Ketika klien mendatangani kami, mereka sudah membuat beberapa sketsa di tempat lain yang dekat dengan sekarang. Namun kami meyakinkan mereka untuk membangun beberapa ratus meter, dimana laut sebenarnya lebih kasar," kata Grasdal.

"Kami pikir ini akan lebih baik menangkap sifat dari kawasan dan saya pikir itu juga yang membuat ini lebih spektakuler dibandingkan dengan restoran bawah laut lainnya di dunia. Karena berada di daerah yang sangat terkendali," papar Grasdal.

Klien yang juga pengembang, Gaute dan Stig Ubostad, juga memiliki dan mengoperasikan hotel di dekat restoran.

Konstruksi restoran bawah laut pertama di Eropa.CNN Konstruksi restoran bawah laut pertama di Eropa.

Untuk menjangkau lokasi, bukanlah sebuah pekerjaan yang mudah. Cara paling gampang yaitu dengan menggunakan pesawat terbang dari Oslo ke Kristiansand, bandara terdekat, yang jaraknya sekitar satu jam perjalanan.

Sementara layanan dengan menggunakan kapal masih dalam tahap persiapan.

Grasdal menambahkan, beberapa revisi juga sempat dilakukan sebelum desain yang ada saat ini dibangun.

"Awalnya kami menghabiskan banyak waktu pada desain yang sangat rumit. Tetapi setelah diskusi panjang dan banyak model yang berbeda, kami akhirnya melakukan dengan cara yang jauh lebih sederhana," ungkap dia.

"Ini hanyalah sebuah tabung beton yang membawa orang-orang dari daratan ke laut. Itu sangat sederhana. Ketika kami mencapai kesimpulan itu, itu benar-benar melegakan," imbuh Grasdal.

Rendering desain restoran bawah laut rancangan Snøhetta.www.archdaily.com Rendering desain restoran bawah laut rancangan Snøhetta.

Sentuhan ringan

Untuk menjamin keamanan para tamu, analisa telah dilakukan untuk mempelajari propagasi da beban ombak. Struktur seberat 2.500 ton dirancang untuk menahan peristiwa paling ekstrim.

Data penelitian yang diperoleh juga akan diumpan balik ke tim peneliti yang berkunjung guna mempelajari biologi kelautan dan perilaku ikan.

Pekerjaan yang dilakukan pun berguna untuk mengembalikan kondisi yang ada sebelum gangguan yang dibuat dengan merendam struktur dan cangkan beton yang dirancang untuk mengundang kerang untuk melekat padanya dan menyatu dengan alam sekitarnya.

Rendering desain restoran bawah laut rancangan Snøhetta.www.archdaily.com Rendering desain restoran bawah laut rancangan Snøhetta.

Dari jendela utama ruang makan yang tingginya mencapai 4 meter, para tamu akan dapat mengamati berbagai ikan dan makhluk laut termauk anjing laut dan lobster.

Hal lain yang tak kalah penting yaitu sistem pencahayaan.

"Pencahayaan luar sangat penting karena saat musim dingin dan pada malam hari akan sangat gelap tanpa cahaya. Anda hanya akan melihat pantulan restoran pada jendela," ujarnya.



Close Ads X