Senegal Bangun Kota Futuristik Rp 29,7 Triliun - Kompas.com

Senegal Bangun Kota Futuristik Rp 29,7 Triliun

Kompas.com - 11/09/2018, 16:00 WIB
Kawasan ini mengombinasikan arsitektur kontemporer dan abstrak serta nuansa lokal Senegal dalam rancangannya. Hussein Bakri/BAD Consultant/Semer Group Kawasan ini mengombinasikan arsitektur kontemporer dan abstrak serta nuansa lokal Senegal dalam rancangannya.

KOMPAS.com - Para pemimpin Senegal telah lama memimpikan pusat kota baru menggantikan kepadatan serta kemacetan di Ibu Kota Dakar.

Dengan populasi kota yang melebihi tiga juta jiwa, tingkat pengangguran dan kemacetan di kota semakin tinggi.

Selain mengurangi kemacetan, pembangunan ini merupakan bagian dari strategi untuk mendorong pertumbuhan ekonomI Senegal.

Baca juga: Tahun 2100, Kota Terbesar Dunia Ada di Afrika

Setelah mendapatkan persetujuan pada 2013, pengembang akan menyelesaikan pembangunan Diamniado.

Proyek senilai 2 miliar dollar AS ini akan mengubah wajah kota baru di Senegal menjadi tempat yang lebih futuristik.

Lokasinya yang berada di luar Kota Dakar, diharapkan akan menjadi tempat layak bagi masyarakat. Proyek ini diharapkan rampung pada 2035 mendatang.

Menurut menteri yang bertanggung jawab dalam pembangunan, Cheikh Kante, proses konstruksinya sudah mencapai 80 persen.

Meski mendapat banyak tentangan, namun proyek ini juga diangap sebagai maha karya di bidang perencanaan tata ruang.Hussein Bakri/BAD Consultant/Semer Group Meski mendapat banyak tentangan, namun proyek ini juga diangap sebagai maha karya di bidang perencanaan tata ruang.
Jika selesai, proyek ini akan menyediakan lahan seluas 4.000 hektar, yang terdiri dari taman industri, fasilitas hiburan, hingga pendidikan.

Nantinya, fasilitas pendidikan yang berupa universitas ini mampu menampung sekitar 30.000 siswa.

Selain itu, proyek ini juga akan meyediakan hunian kelas menengah bagi sekitar 350.000 penduduk.

Meski terlihat futuristik, namun proyek ini tak luput dari kritikan. Para pengkritik khawatir, proyek ini malah akan membuat negara ini semakin tenggelam di dalam utang.

Selain itu, pembangunan Diamniado diyakini tidak akan menjangkau sebagian besar penduduk Senegal.

Meski mendapat banyak tentangan, pemerintah setempat tetap melanjutkan pembangunan Diamnido. Mereka berdalilh pembangunan ini merupakan strategi untuk meningkatkan ekonomi Senegal. 

Meski ekonomi Senegal tumbuh sebesar 6 persen, namun rasio utang terhadap PDB juga meningkat sebesar 61 persen. 

Desain futuristik

Pada malam hari, bangunan ini memiliki kemiripan dengan kota fiksi Wakanda dalam film Black Panther. Hussein Bakri/BAD Consultant/Semer Group Pada malam hari, bangunan ini memiliki kemiripan dengan kota fiksi Wakanda dalam film Black Panther.
Dibalik segala protes dan kritik, proyek ini juga diangap sebagai maha karya di bidang perencanaan tata ruang. Salah satunya adalah Diamniado Lake City (DLC).

Kawasan ini mengombinasikan arsitektur kontemporer dan abstrak serta nuansa lokal Senegal dalam rancangannya.

Baca juga: Kontraktor China Memulai Pembangunan Gedung Tertinggi di Afrika

Bangunan di DLC memiliki desain melengkung dan dihiasi dengan pola-pola seperti lapisan. model bangunan ini juga menggambarkan bentuk patung wanita tradisional Senegal.

Agar tetap terhubung dengan lanskap alam, setiap struktur dibuar dari tembaga. Material ini merupakan salah satu hasil alam yang mudah ditemukan di negara ini.

Pada malam hari, bangunan ini memiliki kemiripan dengan kota fiksi Wakanda dalam film Black Panther.

Bentuk bangunan yang menyerupai tanaman Baobab. 
Hussein Bakri/BAD Consultant/Semer Group Bentuk bangunan yang menyerupai tanaman Baobab.
Selain itu, gedung-gedung di proyek ini juga menggunakan berbagai material lain seperti kaca, baja, dan panel beton.

Satu lagi keunikan dari proyek kota baru di Senegal ini, yakni bentuk bangunan yang menyerupai tanaman Baobab.

Tanaman ini merupakan tumbuhan purba dari Senegal yang telah berusia 2.500 tahun. Selain itu, Baobab juga dianggap sebagai salah satu tanaman yang berhasil bertahan di segala situasi.

Tak lupa, DLC juga menyediakan fasilitas bagi pedestrian dan kalangan difabel. Ini terbukti dengan lokasinya yang hanya berjarak 15 menit dari Blaise International Airport. Setelah selesai, wilayah ini akan memiliki stasiun kereta sendiri.


Komentar
Close Ads X