Tahukah Anda, Tegel Keramik Mulai Dikenal Era 1970-an? - Kompas.com

Tahukah Anda, Tegel Keramik Mulai Dikenal Era 1970-an?

Kompas.com - 01/08/2018, 13:30 WIB
IlustrasiShutterstock Ilustrasi

KOMPAS.com - Material penutup lantai kini makin beragam, mulai dari keramik, semen, marmer hingga kayu. Di Indonesia keramik dan tegel semen merupakan bahan yang populer dan lazim digunakan di rumah atau perkantoran.

Tegel yang terbuat dari bahan semen dan keramik digunakan sebagai bahan alternatif pelapis rumah yang murah.

Pada waktu itu rumah-rumah pedesaan di Indonesia sebagian besar masih berlantai tanah. Tentunya lantai yang langsung menyentuh tanah tidak mudah dibersihkan serta jauh dari layak karena lantai yang cenderung lembab.

Agar kesehatan penghuninya terjaga, praktis pada waktu itu masyarakat melapisi lantai dengan semen atau tegel.

Namun, karena harga tegel semen yang terlampau mahal, maka digunakan bahan alternatif lain yang lebih murah dan banyak ditemukan yaitu keramik.

Mulai populer sejak 70-an

Harian Kompas, 8 Februari 1975 menyebutkan, keramik merupakan bahan pengganti yang dinilai lebih murah dibanding dengan lantai tegel semen. Bahan ini juga digunakan sebagai pengganti tegel semen karena harganya yang lebih murah.

Tegel yang terbuat dari bahan keramik sendiri baru populer pada dekade 70-an. Namun penggunanaannya sendiri sudah lebih lama dari itu, yakni saat Perang Dunia II.

Di Indonesia, tegel keramik yang populer adalah tegel gerobah atau erthenware dan bukan stoneware atau porselin.

Pada waktu itu tegel keramik dibagi menjadi dua yakni tegel bermutu rendah dan bermutu tinggi.

Tegel keramik bermutu rendah, adalah tegel yang pembuatannya tanpa pres dan dibakar di dalam tungku bersuhu rendah.

Sedangkan tegel dengan mutu tinggi merupakan tegel yang proses pembuatannya dengan cara pres serta dibakar dengan tungku bertekanan tinggi.

 *** Local Caption *** Keramik Produksi Indonesia Sudah Mampu Geser Impor.
Pabrik Keramik -- Kegiatan di sebuah pabrik pembuatan keramik di Jakarta. Keramik produksi Indonesia, baik untuk lantai maupun dinding, akhir- akhir ini sudah mampu menggeser produk sejenis impor. Kualitasnya pun  bahkan ada yang sudah mampu bersaing dengan buatan luar negeri. Sedangkan dari segi harga, keramik dalam negeri jauh di bawah harga buatan luar negeri.

Terkait berita dimuat Selasa, Kompas 19-04-1988, 2
Judul Amplop: Pabrik KeramikChrys Kelana *** Local Caption *** Keramik Produksi Indonesia Sudah Mampu Geser Impor. Pabrik Keramik -- Kegiatan di sebuah pabrik pembuatan keramik di Jakarta. Keramik produksi Indonesia, baik untuk lantai maupun dinding, akhir- akhir ini sudah mampu menggeser produk sejenis impor. Kualitasnya pun bahkan ada yang sudah mampu bersaing dengan buatan luar negeri. Sedangkan dari segi harga, keramik dalam negeri jauh di bawah harga buatan luar negeri. Terkait berita dimuat Selasa, Kompas 19-04-1988, 2 Judul Amplop: Pabrik Keramik
Berapa biayanya? Pada waktu itu harga per meter tegel keramik dengan mutu rendah adalah Rp 75. Sedangkan tegel yang memiliki mutu lebih tinggi dihargai Rp 400.

Sementara tegel semen dengan mutu rendah bernilai Rp 200, Angka ini jauh bila dibandingkan dengan tegel bermutu tinggi yang dihargai Rp 750.

Bahkan biaya pemasangan tegel keramik sendiri hanya seperempat harga dibanding dengan pemasangan tegel semen.

Dari segi ketahanan, tegel keramik bermutu tinggi mampu bertahan hingga lima sampai sepuluh tahun.

Bahan tegel keramik

Bahan dasar tegel keramik adalah tanah liat. Tanah yang digunakan adalah tanah yang mengandung clay-substance atau kaolin.

Kaolin merupakan kandungan mineral yang ditemukan di 

Secara praktis, dimana ada pembuatan bata dan genting, maka tempat tersebut juga bisa menjadi tempat pembuatan keramik.

 

 


Komentar
Close Ads X