Kiat Ciptakan Hunian yang Lebih Sehat - Kompas.com

Kiat Ciptakan Hunian yang Lebih Sehat

Kompas.com - 25/04/2018, 10:01 WIB
Ilustrasi rumah sehat Readers Digest Ilustrasi rumah sehat

KOMPAS.com – Di tengah kondisi cuaca yang tidak menentu, menghadirkan hunian yang sehat dapat menjadi salah satu pilihan untuk menjaga kondisi tubuh tetap terjaga.

Sebenarnya, ada beragam cara yang bisa Anda lakukan untuk menjaga hunian tetap sehat. Salah satunya dengan memilih furnitur maupun perlengkapan masak yang sehat.

Berikut beberapa pilihan hal yang dirangkum Kompas.com dari Reader’s Digest, yang bisa Anda hadirkan ke dalam rumah untuk memastikan hunian Anda tetap sehat:

Kasur organik

Pada dasarnya, kasur dapat menjadi salah satu sumber utama paparan bahan kimia bagi tubuh kita. Terutama, bila produsen menggunakan bahan kimia yang sangat beracun dan tahan api seperti polybrominated diphenyl ether atau PBDE.

PBDE dapat menjadi salah satu pemicu kerusakan otak dan reproduksi, masalah tiroid, dan kanker. Karena sebagian besar produsen kasur diperbolehkan menggunakan bahan-bahan tersebut, maka cara paling aman untuk melindungi Anda saat tidur yaitu dengan menggunakan kasur organik

Wajan besi cor

Anda mungkin sering mendapati produk panci atau wajan anti lengket yang dijual di pasar. Namun, menurut Badan Penelitian Kanker Internasional, alat masak anti lengket itu mungkin mengandung bahan kimia tertentu termasuk perfluorooctanoic acid atau PFOA.

Bahan kimia tersebut dapat menjadi karsionogenik bagi tubuh manusia.

Sebagai gantinya, anda bisamenggunakan alat masak yang terbuat dari bahan dasar besi cor. Ini untuk menghindari adanya paparan bahan kimia yang masuk ke dalam tubuh, lantara meresap pada makanan pada saat memasak.

Penjernih udara

Beberapa titik di dalam rumah Anda seperti lantai, tangga, permukaan meja, mungkin saja terpapar debu dan bakteri yang bisa menimbulkan alergi bagi siapa saja yang tinggal di dalamnya. Menggunakan air purifier atau penjernih udara dapat menjadi salah satu solusi mengatasi persoalan tersebut.

Himalayan salt lamp

Benda ini terbuat dari bahan murni, yaitu garam Kristal Himalaya yang terkenal. Selain memberikan efek cahaya yang hangat dan menenangkan, lampu ini diyakini dapat memancarkan ion negatif yang sehat.

“Secara umum, ion negatif dapat meningkatkan aliran oksigen ke otak, menghasilkan kewaspadaan yang tinggi, mengurangi ngantuk, memberikan lebih banyak energi untuk kesehatan jiwa,” kata Pierce J Howard.

“Selain itu, lampu ini juga dapat memberikan perlindungan bagi Anda dari serangan kuman di udara, menurunkan iritasi akibat debu yang menyebabkan bersin, batuk dan sakit tenggorokan,” imbuhnya.

Tanaman

Selain menjadi elemen dekorasi, fungsi lain tanaman adalah menyerap kelebihan karbon dioksida di dalam ruangan. Tentunya, fungsi ini juga sejalan dalam pengurangan polutan termasuk debu di dalam rumah.

Warna cerah

Ada banyak warna cat yang dapat diaplikasikan dan mencerminkan diri Anda pada dinding rumah. Selain cat, aneka warna furniture seperti sofa, meja, tirai, hingga karpet sebenarnya juga dapat mencerminkan diri Anda.

Namun ketahuilah, pemilihan warna yang tepat tentu akan berdampak serius terhadap suasana hati. Dalam sebuah penelitian di Belanda, warna kuning diyakini dapat membangkitkan perasaan bahagia.

Sementara, para peneliti di University of British Columbia yakin bila warna biru dapat meningkatkan relaksasi dan kreatifitas.

Peralatan masak

Sama seperti panci dan wajan antilengket, Anda sebaiknya menghindari penggunaan peralatan memasak yang dilapisi bahan kimia beracun. Tujuannya agar bahan kimia tersebut tidak terserap di dalam makanan selama proses memasak.

Beberapa peralatan memasak yang terbuat dari bambu atau bahan dasar organik lainnya dapat menjadi pilihan. Seperti talenan atau peralatan makan lainnya.

Jangan masukkan sepatu ke dalam rumah

Hasil penelitian yang dilakukan University of Arizona menunjukkan, setidaknya ada 421.000 macam bakteri yang berbeda terdapat di dalam sepatu yang diteliti. Baik itu pestisida, tar, timbal, jamur, hingga berbagai bahan kimia pembersih lainnya.

Jadi, sebelum masuk ke dalam rumah, sebaiknya lepas sepatu Anda dan gantilah dengan menggunakan sandal rumahan yang lucu dan unik.

Gunakan kain yang lebih alami

Ada beragam jenis bahan dasar yang digunakan dalam membuat sebuah pakaian atau benda apapun yang terbuat dari kain, seperti nilon, rayon, dan polyester. Pada dasarnya, bahan baku dasar kain tersebut adalah minyak bumi yang diproses dengan menggunakan cara tertentu.

Tentunya, benda-benda yang menggunakan kain berbahan dasar seperti itu dilapisi dengan bahan tahan noda, api, termasuk bahan perfluorinated chemical (PFCs) dan polybrominated diphenyl ethers (PBDEs).

Dibandingkan bahan-bahan tersebut, sebenarnya ada bahan baku lain yang bisa Anda pilih seperti katun organik, wol, rami atau linen. Bahan baku ini saat ini banyak digunakan sebagai bahan dasar dalam membuat produk furnitur bagi rumah Anda.  



Close Ads X