Empat BUMN Serahkan Bantuan Pengembangan Desa Wisata Setanggor

Kompas.com - 18/04/2018, 17:44 WIB
Direktur Utama PT ASDP Indonesia Ferry (Persero) Ira Puspadewi menyerahkan bantuan sosial sebesar Rp 700 juta untuk pengembangan Desa Setanggor di Kecamatan Praya Barat, Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat, sebagai desa wisata, Rabu (18/4/2018). Kompas.com / Dani PrabowoDirektur Utama PT ASDP Indonesia Ferry (Persero) Ira Puspadewi menyerahkan bantuan sosial sebesar Rp 700 juta untuk pengembangan Desa Setanggor di Kecamatan Praya Barat, Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat, sebagai desa wisata, Rabu (18/4/2018).

LOMBOK, KOMPAS.com - Tak heran bila Desa Setanggor di Kecamatan Praya Barat, Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat, dinobatkan sebagai salah satu desa pariwisata terbaik di Indonesia.

Sebab, desa yang menjadi obyek pengembangan dari Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Mandalika ini memiliki pemandangan alam yang indah berupa hamparan sawah nan hijau yang mampu membius mata wisatawan.

Sejak didaulat sebagai desa wisata pada 2016 lalu, berbagai atraksi pertunjukkan terus dikembangkan sebagai cara untuk menarik minat turis berkunjung ke desa seluas 676 hektar dan dihuni 4.000 jiwa itu.

“Ini adalah top ten desa wisata nasional di Indonesia yang pengunjung internasionalnya banyak sekali,” kata Direktur Utama PT ASDP Indonesia Ferry (Persero) Ira Puspadewi saat kegiatan Cash for Work di desa tersebut, Rabu (18/4/2018).

Salah satu seni pertunjukkan itu adalah gamelan. Ira pun memuji upaya para sesepuh desa dalam meregenerasi para pemain gamelan. Bukan pada saat beranjak dewasa, bahkan ketika mereka masih duduk di bangku sekolah dasar pun telah diajarkan instrumen musik ini.

“Ini contoh bahwa generasi muda dan generasi yang lebih senior saling bekerja sama untuk melanjutkan nilai-nilai kebudayaan di sini,” kata Ira.

Selain pemandangan alam dan kesenian, nilai lebih lain adalah lokasinya yang mudah dijangkau. Jarak antara desa ini ke Bandara Internasional Lombok hanya sekitar 20 menit dengan menggunakan kendaraan roda empat.

Desa ini juga memiliki 14 destinasi wisata yang terlalu menarik untuk dilewatkan seperti wisata tenun, wisata peternakan, wisata pertanian, wisata religi, cassava garden, hingga gong keramat berusia lebih dari 200 tahun.

“Saya dengar gong ini dulu digunakan untuk memanggil ummat solat, lalu dicuri. Kemudian, gong itu diambil dan ditaruh di rumahnya. Lalu gong itu bunyi sendiri sehingga pencurinya kapok dan berhenti mencuri,” tutur Ira.

Desa Setanggor di Kecamatan Praya Barat, Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat.Kompas.com / Dani Prabowo Desa Setanggor di Kecamatan Praya Barat, Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat.
Atas beragam kelebihan yang dimiliki itulah ASDP Indonesia Ferry bersama tiga Badan Usaha Milik Negara (BUMN) lainnya memberikan bantuan untuk meningkatkan kapasitas Desa Setanggor dalam menggaet wisatawan.

Ketiga BUMN itu yakni PT PAL Indonesia (Persero), PT Istaka Karya (Persero) dan PT Nindya Karya (Persero).

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X