Kompas.com - 19/02/2018, 20:30 WIB

KOMPAS.com - Dorongan ekspansi China dalam pendanaan proyek infrastruktur di negara-negara ASEAN (Asia Tenggara), mungkin menjadi perhatian dalam berbagai ulasan di media massa. Namun, survei BMI Research menunjukkan Jepang masih berada di posisi teratas.

Dilansir Bloomberg, Pemerintah Jepang terus mencari target baru untuk menanamkan investasi di sektor infrastruktur di luar negeri.

Baca juga : Jepang dan China Berebut Tol Padang-Pekanbaru

Filipina dan Vietnam, adalah negara yang dibidik negeri matahari terbit itu. Jepang mendominasi investasi di kedua negara yang kini disebut sebagai negara dengan pertumbuhan tercepat di dunia itu.

Melihat hal demikian, tentu saja China tidak tinggal diam. Salah satu langkah yang dilakukan yaitu dengan mendorong pertumbuhan investasi di negara-negara yang sebelumnya telah dikunjungi Presiden Xi Jinping pada daftar negara-negara Belt and Road Initiative.

Jalan di kota Da Nang, Vietnam, luas dan lebar. Kota ini mendapat dukungan pembangunan infrastruktur besar- besaran di bawah kepemimpinan Nguyen Ba Thanh. 
Dok Karim Raslan Jalan di kota Da Nang, Vietnam, luas dan lebar. Kota ini mendapat dukungan pembangunan infrastruktur besar- besaran di bawah kepemimpinan Nguyen Ba Thanh.
“Ketika banyak perusahaan serta lembaga pemerintahan Jepang telah menjalin hubungan dengan negara-negara itu, perusahaan-perusahaan China terus mencari celah untuk masuk ke sektor tertentu,” kata seorang analis di BMI Research, Christian Zhang.

Baca juga : Pemerintah Tawari Korea dan China Garap Bendungan Jambo Aye

Dua negara dengan pertumbuhan ekonomi terbesar di Asia itu terus bersaing ketat untuk mendapatkan pengaruh di kawasan ASEAN.

Pemerintah Singapura dan Vietnam bahkan dengan sengaja terus membangun bandara, jalan tol, serta angkutan massal cepat untuk menarik investasi sekaligus menciptakan lapangan kerja.

Proyek infrastruktur pun kian tumbuh seiring dengan meningkatnya mesin pertumbuhan utama di kawasan ini.

Indonesia juga tak mau kalah, menawarkan lebih dari 250 proyek infrastruktru, sementara Filipina berencana menghabiskan 180 miliar dollar AS untuk membangun rel, jalan dan bandara. Adapun Singapura bakal menggandakan sistem angkutan massalnya.

Epifanio de los Santos Avenue (EDSA) adalah jalan utama di sekitar Metro Manila, lebarnya hampir 24 km. Wilayah ini sering padat sepanjang hari oleh penumpang yang ingin menuju sekitar kota.KARIM RASLAN Epifanio de los Santos Avenue (EDSA) adalah jalan utama di sekitar Metro Manila, lebarnya hampir 24 km. Wilayah ini sering padat sepanjang hari oleh penumpang yang ingin menuju sekitar kota.
Untuk mengurangi ketegangan anggaran yang dimiliki pemerintah, negara-negara ini membuka kerja sama dengan negara yang lebih kaya dalam sebuah kerja sama.

Halaman:
Sumber Bloomberg


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[POPULER PROPERTI] Kronologi Kecelakaan Maut di Tol Semarang-Solo dan Cara Cek Biaya Sertifikat Tanah

[POPULER PROPERTI] Kronologi Kecelakaan Maut di Tol Semarang-Solo dan Cara Cek Biaya Sertifikat Tanah

Berita
Inoac Sumbang 250 Kasur Busa untuk Lapas Cipinang

Inoac Sumbang 250 Kasur Busa untuk Lapas Cipinang

Berita
Sejumlah Fakta Jembatan Kaca Seruni Point di KSPN Bromo-Tengger-Semeru

Sejumlah Fakta Jembatan Kaca Seruni Point di KSPN Bromo-Tengger-Semeru

Konstruksi
Lagi 'Hunting' Rumah Murah di Manokwari? Ini Rekomendasinya (I)

Lagi "Hunting" Rumah Murah di Manokwari? Ini Rekomendasinya (I)

Perumahan
Kini, Nelayan Pulau Selat Nasik Belitung Gunakan Perahu Listrik

Kini, Nelayan Pulau Selat Nasik Belitung Gunakan Perahu Listrik

Berita
Apa Beda Rumah 'Cluster' dengan 'Townhouse'? Ini Jawabannya

Apa Beda Rumah "Cluster" dengan "Townhouse"? Ini Jawabannya

Hunian
Tol Serbaraja Resmi Beroperasi, Ciputra Rilis CitraGarden Serpong Februari 2023

Tol Serbaraja Resmi Beroperasi, Ciputra Rilis CitraGarden Serpong Februari 2023

Hunian
KEK Sei Mengkei Produktif, Layanan Pelabuhan Kuala Tanjung Akan Digenjot

KEK Sei Mengkei Produktif, Layanan Pelabuhan Kuala Tanjung Akan Digenjot

Berita
Satu Lagi, Pusat Gaya Hidup Jakarta 'One Satrio' Dibuka November 2022

Satu Lagi, Pusat Gaya Hidup Jakarta "One Satrio" Dibuka November 2022

Ritel
Pemanfaatan Lantai Kayu Berkelanjutan dalam Aplikasi Desain

Pemanfaatan Lantai Kayu Berkelanjutan dalam Aplikasi Desain

Interior
Lima Orang Tewas Akibat Kecelakaan Maut di Tol Semarang-Solo, Ini Kronologinya

Lima Orang Tewas Akibat Kecelakaan Maut di Tol Semarang-Solo, Ini Kronologinya

Berita
Summarecon Mall Bekasi Kembali Hadirkan Pasar Senggol, Ada 1.000 Menu Makanan

Summarecon Mall Bekasi Kembali Hadirkan Pasar Senggol, Ada 1.000 Menu Makanan

Ritel
Proyek Jumbo Neom, Ambisi Arab Saudi yang Diragukan Dapat Terwujud

Proyek Jumbo Neom, Ambisi Arab Saudi yang Diragukan Dapat Terwujud

Kawasan Terpadu
Beres Dipersolek, Ini Wajah Baru Masjid Raya Baiturrahman di Semarang

Beres Dipersolek, Ini Wajah Baru Masjid Raya Baiturrahman di Semarang

Berita
Target Akhir 2022, Tol Cisumdawu Bisa Dilewati Hingga Seksi 4

Target Akhir 2022, Tol Cisumdawu Bisa Dilewati Hingga Seksi 4

Berita
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.