Kompas.com - 17/12/2017, 16:50 WIB
Ketua Tim Kurator Ary Indra, Deputi IV Bidang Pemasaran Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf) Joshua Puji Mulia Simandjuntak, dan Ketua Komisioner Venice Biennale Architecture 2018 Ricky Joseph Pesik saat konferensi pers La Biennale Architetettura, di Hotel Westin, Jakarta, Kamis (14/12/2017). Arimbi RamadhianiKetua Tim Kurator Ary Indra, Deputi IV Bidang Pemasaran Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf) Joshua Puji Mulia Simandjuntak, dan Ketua Komisioner Venice Biennale Architecture 2018 Ricky Joseph Pesik saat konferensi pers La Biennale Architetettura, di Hotel Westin, Jakarta, Kamis (14/12/2017).
|
EditorHilda B Alexander

JAKARTA, KompasProperti - Paviliun Indonesia pada ajang La Biennale Architettura 2018, tidak hanya menampilkan apa yang Tanah Air miliki.

Namun, lebih jauh lagi, kurator harus menyajikan ide dan menyulut pemikiran baru bagi para arsitek global maupun dalam negeri.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga : 6 Kurator Muda Wakili Indonesia di La Biennale Architettura Venesia

"Pameran harus mengingatkan bahwa arsitektur kita kaya bukan karena bentuknya, tapi karena ada nilai di belakang itu," ujar Ketua Ikatan Arsitek Indonesia (IAI) Jakarta Stevanus J Manahampi atau Steve saat berbincang dengan wartawan, Kamis (14/12/2017).

Steve mencontohkan, partisipasi Indonesia pertama kali di ajang yang sama pada 2014 lalu. Saat itu, tema yang diangkat adalah pertukangan.

Kurator Indonesia pun mengangkat bagaimana pun bentuk, dan materialnya, arsitektur Indonesia dibangun dengan craftsmanship.

Seperti bangunan Joglo dan Gadang yang sama-sama dibentuk dari kayu tetapi strukturnya bisa jauh berbeda tergantung keahlian tukang.

Fungsi arsitektur juga mengikuti budaya. Steve menggambarkan, rumah asli orang Sumba jauh berbeda dengan rumah Joglo.

Rumah asli Sumba memiliki ciri khas dapurnya yang berada di tengah.

Nah, terkait Paviliun Indonesia di Venesia nanti tujuannya bukan hanya menampilkan arsitektur Indonesia kepada dunia.

Namun, juga sekaligus mengingatkan arsitek lokal untuk tidak harus meniru-niru barat dalam merancang bangunan baru.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.