Bagi Buruh, Rumah Layak Huni Masih Mimpi...

Kompas.com - 01/05/2016, 16:05 WIB
Minggu (1/5/2016), ratusan buruh dicegat pihak Kepolisian ketika berencana melakukan aksi unjuk rasa di depan Istana Negara, Jakarta Pusat Kompas.com/David Oliver PurbaMinggu (1/5/2016), ratusan buruh dicegat pihak Kepolisian ketika berencana melakukan aksi unjuk rasa di depan Istana Negara, Jakarta Pusat
EditorWisnubrata

Bagi buruh rendahan, apapun profesinya; karyawan pabrik, pembersih toilet di mal-mal mentereng, petugas medis, atau bahkan jurnalis, bisa membeli dan memiliki rumah layak huni mungkin masih mimpi...

Bagaimana tidak? Kenaikan upah atau penghasilan dibanding lonjakan harga rumah ibarat menyandingkan deret hitung dengan deret ukur. 

Upah Minimum Provinsi (UMP) DKI Jakarta saja yang kenaikannya tertinggi di seluruh Indonesia yakni 14,81 persen menjadi Rp 3,1 juta per bulan, masih kalah dibanding peningkatan harga rumah sebesar 15 persen.

Bahkan, ketika perekonomian berjalan lambat bagai siput seperti sekarang, masih ada pengembang yang berani meningkatkan harga jual rumah sebesar lebih dari 25 persen!

Pengembang ini, PT Ciputra Residences yang membangun Citra Maja Raya beralasan, harga jual dinaikkan lebih dari 25 persen karena permintaan terus menguat seiring progres pembangunan fisik rumah, dan fasilitas yang melengkapinya.

Selain itu, "Harga material bangunan, dan juga harga tanah ikut meningkat seiring perkembangan kawasan Maja," ungkap GM Marketing PT Ciputra Residence Yance Onggo kepada Kompas.com, Minggu (1/5/2016). 

Saat ini rumah dengan harga termurah di Citra Maja Raya sudah menyentuh angka Rp 143 juta sudah termasuk PPN dan BPHTB. Padahal, saat awal peluncuran, harganya masih sekitar Rp 100 juta-Rp 114 jutaan.

Kita tentu masih ingat iklan "Hari Senin Harga Naik" dari perumahan mewah garapan Agung Sedayu Group (ASG) yang menampilkan paras cantik Fenny Rose. 

Iklan tersebut secara intensif dan masif membombardir ruang publik pemirsa setiap pagi, siang, dan malam hari sejak 2012 saat properti sedang booming.

Fenny dengan gestur dan mimik mendelik-delik provokatif membujuk-bujuk pemirsa untuk segera membeli rumah sebelum harga naik pada hari Senin.  

Nah, hari Senin besok, adalah saat-saat kritis di mana harga properti "dikondisikan" naik, sebagaimana materi promosi ASG.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X