Serpong Kalahkan Pondok Indah…

Kompas.com - 05/11/2015, 06:51 WIB
Harga tanah di kawasan Serpong terus meroket. ShutterstockHarga tanah di kawasan Serpong terus meroket.
|
EditorLatief

KOMPAS.com – Harga tanah di kawasan Serpong terus meroket. Citranya sebagai kota mandiri membuat kawasan ini terus mengembangkan konsep proyek terpadu saat membangun properti.

Saat ini, dengan infrastruktur dan akses yang makin lengkap, harga tanah di kawasan itu sudah mengalami kenaikan hingga 300 persen dalam lima tahun terakhir.

Pada dasarnya, peningkatan harga tanah berbanding lurus dengan tren investasi, baik properti maupun lahan di Indonesia. Tak hanya Jakarta, kawasan pinggiran seperti Bogor, Depok, Tangerang dan Bekasi pun terkena imbasnya.

"Harga lahan tertinggi di Jakarta ada di Pondok Indah, Jakarta Selatan dan Menteng, jakarta Pusat. Harga lahan di Pondok Indah dibanderol mulai dari Rp 100 juta per meter persegi, sedangkan di Menteng sekitar Rp 125 juta-Rp 150 juta per meter persegi," tutur Direktur Era Vigo, Riduan Goh seperti dilansir oleh Kompas.com (21/9/2015) lalu.

Di daerah penyangga Ibu Kota, harga lahan berada pada level bervariasi mulai Rp 10 juta hingga Rp 25 juta per meter persegi. Namun, untuk Tangerang Selatan, harga lahannya sudah mulai menyusul Jakarta yakni berada pada posisi Rp 25 juta-Rp 30 juta. (Baca: Terbukti... Serpong Masih Lokasi Favorit Memilih Properti!).

Harga lahan di kawasan itu lebih tinggi karena dipengaruhi oleh pesatnya pembangunan yang dikerjakan oleh pengembang besar. Tak heran, jika perkembangan dan harga lahan di Tangerang Selatan begitu pesat.

Ya, meski berada di pinggir Jakarta, kawasan ini sudah lengkap oleh aneka fasilitas, bahkan dilengkapi dengan akses dan infrastruktur yang relatif lengkap.

Jalur kereta api listrik (KRL) ke arah Jakarta sudah tersedia. Begitu pula ruas jalan tol. Daya jual kawasan Tangerang Selatan, terlebih daerah Serpong kemungkinan kian cerah melihat kecenderungan investor yang berlomba-lomba membidik kawasan tersebut.

Makin tak terkejar

Melihat prospeknya, tak salah kalau kawasan seperti BSD City di Serpong menjadi salah satu dari lima kawasan yang diprediksi Colliers International Indonesia pada 2014 lalu akan mengalami ledakan properti dalam lima tahun lagi.

Shutterstock Data dari KONTAN menunjukkan, pada 2014 lalu pengamat properti Bangga Nirwanjaya menuturkan bahwa harga tanah di wilayah ini berada pada kisaran Rp 10 juta per meter persegi. Bahkan, rumah termurah di BSD City, misalnya, sudah dihargai Rp 12 juta per meter persegi.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X