Konsep Sederhana Hunian Tropis yang Bisa Anda Terapkan

Kompas.com - 18/09/2015, 18:12 WIB
Hunian tropis dengan jendela besar sebagai bukaan yang bermanfaat melancarkan pertukaran udara. ideaonline.co.idHunian tropis dengan jendela besar sebagai bukaan yang bermanfaat melancarkan pertukaran udara.
|
EditorLatief
JAKARTA, KOMPAS.com - Menerapkan konsep hunian tropis pada rumah tinggal bukan sekadar memperbanyak bukaan, seperti jendela maupun taman di tengah rumah (patio). Penerapan konsep ini juga harus mempertimbangkan kondisi lingkungan sekitar rumah dan aspek-aspek alamnya.

Arsitek Cosmas Gozali mengatakan bahwa esensi dari hunian tropis tidak harus seputar bangunan rumah berjendela banyak atau bermaterial kayu. Ada beberapa kriteria sederhana konsep hunian tropis yang bisa Anda terapkan di rumah, yaitu sebagai berikut.

Arah hadap bukaan

Tujuan dibuatnya banyak bukaan pada hunian tropis tentu untuk mempermudah sirkulasi udara agar hawa ruangan tetap terjaga. Namun, hal itu harus mempertimbangkan kondisi dari lingkungan tersebut.

Cosmas mencontohkan kondisi rumah di kawasan pegunungan dengan kecepatan angin yang tinggi. Menurut dia, ada baiknya bukaan justru hanya dibuat pada sisi bangunan yang tidak menghadap arah angin. Bila angin berhembus dari arah barat, bukaan dapat ditambahkan pada sisi utara dan selatan bangunan saja.

Atap lebar

Desain atap lebar, seperti atap rumah-rumah tradisional, bukan sekedar membuat fasad rumah tampak teduh ternaungi, tapi juga menjaga agar udara panas di dalam rumah terkumpul di area atas ruangan. Di beberapa sisi atap juga dibuat lubang angin agar udara panas tidak terjebak dan dapat keluar.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Rumah panggung

Kebanyakan rumah tradisional yang dibangun di bantaran sungai dibuat dalam bentuk rumah panggung dengan tujuan menjaga agar rumah tidak terendam ketika tinggi air bertambah. Namun, sebenarnya keberadaan ruang kosong di bagian bawah rumah memungkinkan udara mengalir dengan lancar dan menyejukkan ruangan di atasnya.

Jendela besar

Banyak bukaan berupa jendela besar tentu mempermudah angin masuk ke dalam rumah sehingga interior terasa lebih sejuk. Tapi, bukan hanya itu manfaatnya. Keberadaan jendela besar juga memungkinkan sinar matahari masuk ke dalam rumah untuk mematikan bakteri-bakteri yang ada di ruang-ruang lembab.

Kamar mandi terbuka.

Salah satu ciri hunian tropis yang diadaptasi dari rumah tradisional adalah kamar mandi terpisah dan semi terbuka. Kamar mandi demikian memungkinkan matahari dapat menyinari dengan optimal sehingga kamar mandi tetap kering ketika tidak sedang digunakan. Cara itu dapat mencegah lumut, bakteri, ataupun jamur mengotori kamar mandi Anda.

"Konsep hunian tropis juga dapat didasarkan pada hal sederhana. Contohnya filosofi tersedianya ruang berkumpul. Ini bisa dilihat dari rumah adat Bali, Jawa, dan daerah lainnya yang selalu menyediakan ruang besar untuk berkumpul dengan keluarga atau kerabat. Itu juga merupakan kriteria rumah tropis," jelas Cosmas.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X