Kompas.com - 22/03/2015, 08:00 WIB
|
EditorHilda B Alexander

PONTIANAK, KOMPAS.com - PT Bank Tabungan Negara Tbk (BTN) telah memberlakukan program Kredit Pemilikan Rumah Likuiditas Pembiayaan Perumahan (KPR-FLPP) dengan uang muka satu persen sejak 1 Maret 2015.

Direktur Utama Bank BTN Maryono mengatakan, program ini merupakan bentuk dukungan langsung terhadap pembangunan rumah bagi masyarakat berpenghasilan rendah (MBR). Prioritas program KPR-FLPP uang muka satu persen ini adalah rumah susun milik (Rusunami).

"Pertimbangannya, rusunami ini sebetulnya memang betul-betul layak dengan kebutuhan mendesak di perkotaan," ujar Maryono usai perayaan Hari Ulang Tahun Realestat Indonesia, di Hotel Aston, Pontianak, Kalimantan Barat, Sabtu (21/3/2015).

Selain karena kebutuhannya mendesak di perkotaan, menurut Maryono, pembangunan rusunami diprioritaskan karena bebas banjir. Meski memprioritaskan pembangunan rusunami, BTN tetap melayani KPR rumah tapak dengan program yang sama.

Ia menilai, ada daerah-daerah tertentu yang tidak diharuskan untuk membangun rusun, tetapi masih boleh membangun rumah tapak.

"Misalnya, Ketapang (Kalimantan Barat) itu kan tidak harus bangun rusunami. Maka, kalau bangun rumah tapak akan dapat uang muka satu persen juga," jelas Maryono.

Pada kesempatan yang sama, Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat menyebutkan, menurut Peraturan Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Nomor 20/PRT/M/2014, subsidi kredit FLPP rumah tapak hanya bisa diterapkan pada kota-kota tertentu.

Ada 7 kota yang tidak diperbolehkan menerapkan KPR-FLPP rumah tapak, yaitu Kota Administrasi Jakarta Timur, Kota Adm Jakarta Barat, Kota Adm Jakarta Selatan, Bekasi, Medan, Bandung, dan Surabaya.

"Kota-kota yang penduduknya 2 juta ke bawah, masih boleh rumah tapak. Lebih dari 2 juta, harus vertikal," tutur Basuki.

Ia mengungkapkan, pemerintah inginnya semua dibangun secara vertikal. Namun, Basuki menyadari, kebijakan tersebut mungkin sulit diterapkan. Dengan demikian, pemerintah memberlakukan larangan subsidi FLPP rumah tapak secara bertahap.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.