Disiapkan Jadi Model, Apa Hebatnya "Konstruksi Sarang Laba-laba"?

Kompas.com - 19/04/2014, 15:52 WIB
Ilustrasi. Kompetisi merupakan sarana terbaik untuk meningkatkan mutu dan kemampuan kontraktor. shutterstockIlustrasi. Kompetisi merupakan sarana terbaik untuk meningkatkan mutu dan kemampuan kontraktor.
Penulis Latief
|
EditorHilda B Alexander
JAKARTA, KOMPAS.com - Para konsultan harus dapat meyakinkan pemberi kerja bahwa sarang laba-laba lebih efisien dijadikan model konstruksi rumah. Meskipun menggunakan slab beton setebal 50 -70 cm, namun konstruksi ini hanya menggandung 15 persen beton, sedangkan sisanya 85 persen merupakan tanah yang dipadatkan sehingga bisa menghemat 50 persen.

"Setidaknya ada tiga pertimbangan bagi pemberi kerja sebelum memutuskan menggunakan konstruksi bangunan yakni murah, mudah, dan cepat dalam pelaksanaannya tanpa mengurangi kekuatan. Sedangkan kita, sebagai konsultan, wajib menyampaikan pendapat secara profesional," kata Direktur Utama PT Yodya Karya (Persero), Muhamad Basir di Jakarta, Sabtu (19/7/2014), terkait kerjasama dengan PT Katama Surya Bumi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

PT Yodya Karya (Persero) merupakan BUMN penyedia jasa konsultan konstruksi untuk memperluas aplikasi penggunaan konstruksi sarang laba-laba (KSLL). Bekerjasana dengan Katama, perusahaan BUMN tersebut ingin mengembangkan produk konstruksi tanah air yang telah mengantongi penghargaan di antaranya dari Kementerian PU, Indocement, Kementerian Ristek, dan Upakarti.

Basir mengatakan, kesepakatan kerja sama kedua perusahaan akan menjadi momentum penerapan (aplikasi) KSLL untuk penggunaan lebih luas, seperti apron dan taxiway di bandar udara dan jalan raya yang memiliki kondisi tanah lunak atau ekspansif.

Yodya sendiri memiliki pengalaman selama 20 tahun menggunakan KSLL dalam berbagai bangunan terutama di daerah-daerah rawan gempa seperti Aceh, Sumatra Barat, dan Sulawesi Barat. "Konstruksi ini dirancang sangat rigid, kaku, karena merupakan konstruksi yang diisi dengan tanah padat di dalamnya. Dengan begitu, konstruksi ini kuat untuk menahan gempa, termasuk di Aceh yang diklaim sebagai gempa nomor dua terbesar dunia," ujar Basir.

Pada gempa di Aceh, bangunan yang menggunakan KSLL tidak ada yang mengalami kerusakan struktur sehingga layak untuk ditempati kembali, sedangkan bangunan lain banyak yang kemudian dirobohkan dulu sebelum dinyatakan layak ditempati.

Sementara itu, menurut Direktur Operasi Moh. Ali Khairudin, konstruksi sarang laba-laba telah memenuhi semua persyaratan produk konstruksi seperti dituangkan dalam undang-undang jasa konstruksi termasuk memberikan jaminan selama 10 tahun. Untuk itulah, lanjut Ali, upaya memperluas penggunaan KSLL tidak berhenti pada MoU, tetapi juga dilanjutkan dengan berbagai kajian ilmiah, seperti seminar dan konferensi untuk mengembangkan aplikasi ini.

Direktur Utama PT Katama Surya Bumi, Kris Suyanto, selaku pemegang paten konstruksi sarang laba-laba mengatakan, sangat apresiasi terhadap kepercayaan yang diberikan kepada konstruksi yang diciptakan Ir Ryantori dan Ir Soecipto itu. Kris mengatakan, lewat kerja sama dengan ahli-ahli konstruksi dari kalangan perguruan tinggi, KSLL akan terus dikembangkan menyesuaikan dengan kemajuan teknologi konstruksi saat ini. 



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.