Awas, Pemprov DKI Tahan Izin Pengembang yang Ogah Penuhi Kewajiban!

Kompas.com - 17/03/2014, 11:43 WIB
EditorLatief
JAKARTA, KOMPAS.com - Sejak tahun lalu, Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta getol menagih kewajiban pengembang untuk membangun rumah susun (rusun) di Jakarta. Tagihan itu disampaikan kepada ratusan pengembang yang memiliki Surat Izin Penunjukan Penggunaan Tanah (SIPPT).

Namun, surat tagihan itu tak direspon para pengembang dan Pemprov DKI pun mulai bersikap tegas. Wakil Gubernur DKI Jakarta, Basuki Tjahaja Purnama mengklaim telah menahan pengajuan SIPPT baru milik tiga pengembang yang akan membangun tahun ini.

"Kami sudah komitmen, kalau belum membayar kewajibannya izin baru ini tak akan kami keluarkan," ujar pria yang disapa Ahok ini, akhir pekan lalu.

Tapi, sayangnya Ahok enggan menyebut nama pengembang beserta lokasinya. Tapi, ia memastikan jumlah pengembang yang izinnya tertahan akan makin bertambah apabila ada pengembang lain yang mengajukan izin tapi belum melaksanakan kewajibannya.

Penahanan izin ini dianggap bisa memberi efek jera kepada pengembang lain yang masih lalai pada kewajibannya.

Sekedar informasi. kewajiban ini tertera dalam Keputusan Gubernur No 1934 Tahun 2002 tentang kewajiban penyediaan bangunan rusun murah yang dikonversi dengan dana pengembang pemegang SIPPT. Hingga tahun 2013, kewajiban pengembang mencapai Rp 13,7 triliun atau setara dengan 65.000 unit rumah susun.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber Kontan
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.