Kompas.com - 13/01/2014, 10:58 WIB
Banjir di sekitar kompleks Green Garden, Jakarta Barat @dini_irma68Banjir di sekitar kompleks Green Garden, Jakarta Barat
|
EditorHilda B Alexander
JAKARTA, KOMPAS.com — Hujan yang mengguyur sejak Sabtu (11/1/2014) sore berdampak pada terjadinya genangan dan banjir di sejumlah wilayah DKI Jakarta. Ketinggian air terendah mencapai 10 cm dan tertinggi sekitar 175 cm, yang terjadi di Kelurahan Rambutan, Kecamatan Ciracas, Jakarta Timur.

Berdasarkan data yang dihimpun tim Pusdalops BPBD DKI Jakarta yang dirilis Minggu (12-01-2014), dari pukul 18.00 WIB sampai dengan pukul 00.00 WIB, wilayah yang tergenang banjir sebanyak 4 wilayah yang terdiri atas 15 Kecamatan, 20 Kelurahan, 60 RW,  dan 205 RT.

Banjir kali ini memaksa 11.972 jiwa dari 3.742 kepala keluarga (KK) terpapar genangan atau banjir, dan sebanyak 924 orang mengungsi.

Menurut Ketua Umum Wahana Lingkungan Hidup (Walhi) DKI Jakarta, Puput Tridarmaputra, banjir yang berulang kali melanda Ibu Kota negara merupakan potret amburadulnya tata ruang.

"Banjir terus terjadi, Jakarta tidak bisa mengendalikan tata ruang dengan baik dan maksimal. Semakin hari kian amburadul tanpa ada penyelesaian yang efektif dan menyeluruh," ujar Puput kepada Kompas.com, Senin (13/1/2014).

Lebih jauh Puput mengatakan, kalaupun ada solusi yang ditawarkan dan dikerjakan pemerintah, tidak berdampak pada timbulnya gerakan kolektif dalam menangani banjir bersama-sama. Solusi yang dilakukan selama ini hanya bersifat temporer.

"Kajian tata ruang tidak dilakukan dengan sungguh-sungguh. Terbukti perizinan terhadap pembangunan gedung-gedung komersial terus diberikan tanpa adanya analisis mengenai dampak lingkungan (amdal)," cetus Puput seraya menambahkan bahwa penanganan dan pengendalian banjir hanya dianggap sebagai proyek.

Pengamat perkotaan dari Universitas Trisakti, Yayat Supriatna, menandaskan, kondisi Jakarta tidak banyak berubah saat diguyur hujan, meskipun berbagai upaya penanganan banjir terus dilakukan. Faktor penyebabnya pun sama dan diketahui publik secara luas.

"Yang ada, wilayah yang terdampak banjir makin meluas. Seharusnya Pemda DKI Jakarta melakukan evaluasi penanganan banjir ini dengan mengendalikan tata ruang serta faktor non-struktural lainnya. Pengendalian tata ruang hanya bersifat fisik, sementara pengendalian non-struktural adalah mengubah perilaku masyarakat kota Jakarta untuk tidak membuang sampah sembarangan, tidak membangun di daerah resapan, dan lain sebagainya," kata Yayat.

Pemda DKI, lanjut Yayat, harus mempercepat realisasi pembangunan sodetan yang dapat menampung air hujan atau luapan air sungai dan mengalirkannya ke Kanal Banjir Timur (KBT). Ini harus dilakukan segera supaya setiap terjadi hujan, volume air bisa langsung berkurang.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.