Trik Cantik... Memajang Sepatu, Menghemat Ruang!

Kompas.com - 06/01/2014, 13:13 WIB
Namun, berbeda dari toko-toko pada umumnya, sebuah toko sepatu di Santiago, Cile, justeru memajang kotak-kotak sepatu dan membuatnya menjadi daya tarik tersendiri. www.dezeen.comNamun, berbeda dari toko-toko pada umumnya, sebuah toko sepatu di Santiago, Cile, justeru memajang kotak-kotak sepatu dan membuatnya menjadi daya tarik tersendiri.
Penulis Tabita Diela
|
EditorLatief
KOMPAS.com - Toko-toko atau kios di pusat perbelanjaan biasanya mendedikasikan satu ruang tertutup sebagai tempat menyimpan stok barang yang dijualnya. Namun, berbeda dari toko-toko pada umumnya, sebuah toko sepatu di Santiago, Cile, justeru memajang kotak-kotak sepatu dan membuatnya menjadi daya tarik tersendiri.

Hal itu merupakan hasil prakarsa Move Architects. Waktu pemasangan dan biaya yang terbatas tidak mampu membatasi kreasi Move Architects.

www.dezeen.com Di satu sisi penyangga tersebut tampak seperti paku-paku raksasa, di sisi lainnya penyangga itu tampak seperti bentuk
Perusahaan tersebut berhasil mendesain 140 penyangga yang terbuat dari kayu. Di satu sisi penyangga tersebut tampak seperti paku-paku raksasa, di sisi lainnya penyangga itu tampak seperti bentuk "X" berjajar. Dengan penyangga tersebut, kotak-kotak sepatu tampak menempel pada dinding.

www.dezeen.com Estetika bukan satu-satunya alasan menggunakan penyangga unik tersebut. Menurut para arsitek, hal ini juga dilakukan karena ukuran toko tersebut sangat kecil. Menempelkan kotak sepatu pada dinding mampu menghemat banyak ruang.
"Penyangga berbentuk X ini berasal dari nama dan logo toko, Bestias XX," ujar para arsiek, seperti dikutip dalam Dezeen.

Estetika bukan satu-satunya alasan menggunakan penyangga unik tersebut. Menurut para arsitek, hal ini juga dilakukan karena ukuran toko tersebut sangat kecil. Menempelkan kotak sepatu pada dinding mampu menghemat banyak ruang.

www.dezeen.com Bestias XX hanya berukuran 12m2. Padahal, toko tersebut harus menampung setidaknya 380 kotak sepatu, dua karyawan, dan setidaknya tiga karyawan. Maka itu, Move Architects menggunakan 140 kayu berbentuk X.
Bestias XX hanya berukuran 12m2. Padahal, toko tersebut harus menampung setidaknya 380 kotak sepatu, dua karyawan, dan setidaknya tiga karyawan. Maka itu, Move Architects menggunakan 140 kayu berbentuk X.

"Karena waktu konstruksi dan anggaran terbatas, kami memutuskan untuk meminimalisir penggunaan tenaga kerja manual dan menggunakan apa yang secara tradisional disebut dengan 'membangun' toko. Kami memutuskan untuk 'memanufaktur' toko," tandas para arsitek.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sektor Properti di Medan Mulai Bangkit, Penjualan VBL Capai 100 Unit

Sektor Properti di Medan Mulai Bangkit, Penjualan VBL Capai 100 Unit

Perumahan
Implementasi SIMBG, KADIN: Dampaknya Tidak Hanya pada Industri Properti

Implementasi SIMBG, KADIN: Dampaknya Tidak Hanya pada Industri Properti

Berita
Menghitung Manfaat Tol Trans-Sumatera Bagi Provinsi yang Dilintasi

Menghitung Manfaat Tol Trans-Sumatera Bagi Provinsi yang Dilintasi

Berita
Lewat Tol Cisumdawu, Waktu Tempuh Bandung-Bandara Kertajati 1 Jam

Lewat Tol Cisumdawu, Waktu Tempuh Bandung-Bandara Kertajati 1 Jam

Berita
Hindari Omicron, JIS Ditutup Sementara untuk Kunjungan Umum

Hindari Omicron, JIS Ditutup Sementara untuk Kunjungan Umum

Berita
The Okura Residence and Hotel Jakarta Mulai Dibangun, Investasi Rp 2,7 Triliun

The Okura Residence and Hotel Jakarta Mulai Dibangun, Investasi Rp 2,7 Triliun

Kawasan Terpadu
Bidik Rp 650 Miliar, Paramount Lansir Dua Produk Ruko di Gading Serpong

Bidik Rp 650 Miliar, Paramount Lansir Dua Produk Ruko di Gading Serpong

Berita
Membentang di Atas Sungai Brantas, Jembatan Ploso Berdesain Huruf 'Y'

Membentang di Atas Sungai Brantas, Jembatan Ploso Berdesain Huruf "Y"

Konstruksi
194 Tower Rumah Susun Dibangun Sepanjang Tahun 2021

194 Tower Rumah Susun Dibangun Sepanjang Tahun 2021

Konstruksi
Sebentar Lagi Rampung, Ini Sisa Pekerjaan Jakarta International Stadium

Sebentar Lagi Rampung, Ini Sisa Pekerjaan Jakarta International Stadium

Fasilitas
Menteri Basuki Minta Insinyur Indonesia Terlibat Bangun IKN Nusantara

Menteri Basuki Minta Insinyur Indonesia Terlibat Bangun IKN Nusantara

Kawasan Terpadu
Uang Ganti Rugi Lahan Tol Solo-Yogyakarta-NYIA Kulon Progo Tembus Rp 5 Triliun

Uang Ganti Rugi Lahan Tol Solo-Yogyakarta-NYIA Kulon Progo Tembus Rp 5 Triliun

Berita
Agar Tak Tertipu Pengembang Berkedok Syariah, Ini Cara Menghindarinya

Agar Tak Tertipu Pengembang Berkedok Syariah, Ini Cara Menghindarinya

Hunian
MITJ Gandeng Perusahaan Jepang Kembangkan TOD di Jabodetabek

MITJ Gandeng Perusahaan Jepang Kembangkan TOD di Jabodetabek

Kawasan Terpadu
DPR Minta Kementerian PUPR Gunakan Bahan Baku Lokal untuk Infrastruktur

DPR Minta Kementerian PUPR Gunakan Bahan Baku Lokal untuk Infrastruktur

Konstruksi
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.