New York, Sasaran Investor Asia

Kompas.com - 09/10/2013, 19:48 WIB
New York menempati posisi teratas dunia sebagai lokasi favorit investor properti. www.nydailynews.comNew York menempati posisi teratas dunia sebagai lokasi favorit investor properti.
|
EditorHilda B Alexander
NEW YORK, KOMPAS.com - Kendati Amerika Serikat tengah berada dalam krisis, New York justru masih menjadi sasaran favorit investor properti. Kota berjuluk Big Apple, ini, selama duabelas bulan lalu, mampu menarik investasi senilai 49,2 miliar dollar AS atau setara Rp 565,5 triliun.

Dari hasil survei yang dilakukan Cushman and Wakefield, jumlah investasi tersebut meroket 39 persen ketimbang tahun 2011. Melampaui pencapaian London yang membukukan transaksi properti sebesar 32,3 miliar dollar AS (Rp 371,3 triliun). Prestasi New York berada di peringkat atas di antara 25 kota dunia utama yang disurvei, berlangsung selama tiga tahun berturut-turut.

Sementara Los Angeles (LA), mendulang keuntungan terbesar dari transaksi properti yang dihasilkan. Kinerja LA menempatkannya di posisi kedua dengan keuntungan terbesar. Tokyo menyusul di posisi ketiga, San Fransisco, Washington DC, Hongkong, Paris, Houston dan Chicago melengkapi 10 besar.

Kota-kota atas tersebut masih popular sebagai ladang investasi semua sektor properti. Mulai dari perkantoran, hotel, apartemen dan lainnya. Namun begitu, kecenderungan beberapa kota, mendominasi sektor berbeda. London, misalnya, merupakan pasar perkantoran terbesar. Sementara Hongkong untuk ritel, LA untuk industri dan New York menang di sektor perhotelan dan hunian multifamily.

Sebaliknya, penurunan terbesar terjadi di Paris, dan Toronto. Demikian halnya dengan kota-kota utama China seperti Shanghai, Beijing, Guangzhou, Chengdu dan Tianjin mengalami kemerosotan volume transaksi sebesar lebih dari 40 persen

Di antara investor internasional, London adalah destinasi paling popular dengan pangsa pasar 13 persen. Jauh lebih tenar ketimbang Paris yang hanya dikenal pasar sebanyak 4 persen dan New York 3,6 persen.

Investor mana yang menyebabkan transaksi properti di kota-kota tersebut membengkak? Siapa lagi kalau bukan investor asal Asia. Terutama mereka yang berasal dari China, bersama Singapura merupakan sumber kapital terbesar yang berkontribusi terhadap pencapaian New York.

Dana yang mengalir dari kedua negara tersebut sebesar 55,4 miliar dollar AS (Rp 636,7 triliun). Menggeser posisi Malaysia yang merupakan investor nomor satu sebelumnya. Volume investasi ini meningkat 58 persen ketimbang tahun lalu dan menyalip dana asal Timur Tengah dan Afrika yang juga tumbuh 34 persen.

Properti bidikan

Proyek properti perkantoran merupakan target investasi yang dibidik oleh para investor. Akan tetapi, pangsa pasarnya terus menyusut dari sebelumnya 48 persen menjadi 45 persen, sedangkan perumahan mencapai kenaikan volume menjadi 26 persen dari total transaksi di seluruh 25 kota yang disurvei.

Banyak pemain global fokus pada sektor perkantoran. Sektor ini paling mudah menunjukkan indikasi terjadinya arus modal lintas negara. Selain itu, sektor lain yang mendominasi minat investor adalah proyek multifungsi antara komersial dan hunian.

Cushman and Wakefield berharap investasi properti dapat tumbuh tahun depan dengan lebih banyak pemain mencari daerah baru untuk transaksi dan investasi. Mereka memproyeksikan Eropa sebagai target utama bagi investor lintas batas dalam rangka pemulihan ekonomi. Sehingga ada banyak aset yang dilepas dengan harga murah.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X