Mengapa Kamar Pria Selalu Membosankan?

Kompas.com - 21/08/2013, 10:50 WIB
Umumnya pria lebih menyukai keteraturan. Maka itu, buatlah aturan yang bisa www.houzz.comUmumnya pria lebih menyukai keteraturan. Maka itu, buatlah aturan yang bisa "ditaati". Misalnya, meletakkan telepon genggam dan komputer dalam jarak tidak jauh dari tempat tidur dan menjadikan "nightstand" sebagai tempat permanen menaruh telepon genggam dan remote televisi.
Penulis Tabita Diela
|
EditorLatief
KOMPAS.com - Stereotip tersebut disampaikan oleh Nicole Hollis, seorang desainer interior asal San Francisco, Amerika Serikat. Menurutnya, kaum pria cenderung mengkorelasikan desain rumah dengan perangkat elektronik miliknya.

Nah, apakah Anda salah satu dari pria-pria itu? Atau, Anda ingin mendekorasi kamar tidur maskulin yang cocok bagi pria lajang?

Ada beberapa tips yang mungkin bisa Anda jadikan inspirasi. Misalnya, bila tokoh superhero Batman memiliki ruang rahasia bernama "Batcave", mari kita sebut ruang bagi para pria lajang ini sebagai "Mancave". Tak jauh berbeda dari "Batcave" yang mampu mendeskripsikan kepribadian Sang Batman, seharusnya "Mancave" juga mampu mendeskripsikan pemiliknya.

www.houzz.com Tak jauh berbeda dari
Hollis menekankan Anda untuk membebaskan imajinasi. Cobalah membayangkan kamar hotel terbaik yang pernah Anda datangi.

"Banyak pria bepergian untuk urusan bisnis, dan mereka hanya diperkenalkan pada kemewahan lewat hotel-hotel tersebut. Jadi, permintaan mereka cenderung meniru kamar-kamar hotel tadi," ujar Hollis.

Berbeda dengan Hollis, desainer interior Shirley Meisels justeru memiliki pendapat berbeda.

"Sebuah rumah seharusnya memiliki sentuhan yang lebih lembut," ujar Meisels.

" Kamar tidur seharusnya menjadi tempat lembut untuk beristirahat setelah hari yang panjang. Tambahkan selimut dan bantal, sesuatu yang nyaman dan menyenangkan. Itulah yang membuat sebuah tempat tinggal menjadi rumah," tambahnya.

Berkomunikasi dengan gaya hidup

www.houzz.com Umumnya, kaum pria lebih nyaman dengan palet warna yang terdiri dari warna putih, abu-abu, atau hitam. Jika Anda merasa ingin menempatkan sebuah warna
Seorang desainer interior umumnya akan selalu memulai sebuah proyek dengan melakukan percakapan bersama sang pelanggan. Percakapan tersebut bisa langsung mengarah ke desain yang diinginkan atau lebih ke pertanyaan-pertanyaan pribadi, seperti seberapa sering sang pelanggan melakukan perjalanan, kapan sang pelanggan pergi bekerja, atau apakah sang pelanggan cenderung menikmati siaran televisi di kamarnya.

Halaman:


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X