Kondominium Kelas Menengah Mendominasi Penjualan

Kompas.com - 14/12/2012, 11:32 WIB
EditorLatief

KOMPAS.com - Pelantikan Gubernur Jakarta yang baru di bulan Oktober telah membawa beberapa perubahan yang berkaitan dengan peraturan tata kota di Jakarta. Adanya isu mengenai penataan ulang kawasan kumuh di Jakarta untuk dijadikan kompleks bangunan hunian bertingkat diprediksikan akan memberikan pengaruh terhadap performa pasar kondominium, terutama untuk proyek-proyek kelas menengah-bawah.

Namun demikian, isu tersebut belum memberikan dampak yang signifikan di kuartal empat 2012. Aktivitas penjualan pasar kondominium terbangun dan mendatang masih relatif stabil.

Menutup tahun 2012, kondominium kelas menengah masih mendominasi aktivitas penjualan, dan berkontribusi sekitar 62% dari total transaksi. Sebanyak 10.843 unit pasokan mendatang telah diluncurkan ke pasar dalam kurun waktu Oktober - Desember 2012, yang terdiri atas 17 proyek.

Demikian hasil riset Cushman & Wakefield mengenai Pasar Properti Jakarta pada Kuartal 4 tahun 2012 dan Prospek 2013  yang disampaikan Dharmesti Sindhunatha Associate Director Marketing & Communications and Human Resources, Indonesia Cushman & Wakefield di Jakarta, Kamis (13/12/2012).

Sampai akhir 2012 ini, tingkat penjualan kondominium terbangun di area Jabodetabek mencapai 96,0% atau naik 0,8% t/t dan 0,1% k/k. Adapun tingkat okupansinya tercatat pada angka 59,3%, turun 0,5% dari kuartal tiga tahun 2012. Sementara tingkat penjualan proyek mendatang mencapai 59,5%, turun 0,5% k/k dan naik 3,2% t/t, dengan sisa 32.277 unit yang belum terserap pasar.

Berdasarkan riset Cushman & Wakefield, selama kuartal empat 2012 ini aktivitas pra-penjualan dari proyek-proyek mendatang akan didominasi oleh proyek kelas menengah atau sekitar 49,3% dari keseluruhan transaksi. Untuk metode pembayaran, pembeli dari kalangan bawah memilih pinjaman bank, sementara cara pembelian konsumen kelas menengah dan atas lebih bervariasi seperti satu-sampai-tiga tahun cicilan bertahap, pinjaman bank, dan juga tunai keras.

Tingkat pra-penjualan untuk proyek kelas menengah tercatat pada angka 61,3%, kelas menengah-atas 67,0%, dan kelas atas 57,0%. Tingkat pra- penjualan kelas atas mengalami kenaikan sebanyak 3,2% dari angka di kuartal lalu, sementara tingkat pra- penjualan proyek kelas menengah dan menengah-atas turun sebanyak 0,8% dan 3,1%,

Adapun tingkat penjualan proyek rusunami turun 0,1% dari angka 96,2% pada kuartal lalu, dan naik 1,8% jika dibandingkan dengan angka tahun lalu yaitu 94,3%, dengan tingkat hunian 37,2%. Untuk tingkat pra-penjualan proyek mendatang, proyek-proyek rusunami ini tercatat di angka 71,0%, turun 0,8% k/k.

Baca juga:

Ini Dia 16 Proyek Real Estat Terbaik di Indonesia



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X