Salin Artikel

Lawan Dampak Urbanisasi, Arsitek Dorong Perancangan Bangunan Hijau

Salah satu langkah yang dilakukan adalah menyelenggarakan webinar dalam rangka mempromosikan perancangan bangunan yang lebih ramah iklim.

Dalam rilis yang diterima Kompas.com, Kamis (12/8/2021), rangkaian loka karya akan diselenggarakan secara virtual selama 12 bulan ke depan dengan sesi pertama diadakan September.

Kegiatan ini merupakan kerja sama antara Ikatan Arsitek Indonesia (IAI) Jawa Tengah dan Daerah Istimewa Yogyakart dengan IFC, yang adalah anggota Kelompok Bank Dunia.

Langkah tersebut dilakukan untuk menjawab isu bahwa negara berkembang seperti Indonesia akan terus mengalami peningkatan permintaan di sektor bangunan, terutama seiring dengan pemulihan ekonomi pasca pandemi Covid-19.

“Kami merasa sangat terhormat mendapatkan dukungan dan komitmen dari asosiasi-asosiasi ini untuk mempromosikan pembangunan bangunan hijau di Indonesia,” ucap Country Manager IFC area Indonesia, Malaysia dan Timor-Leste, Azam Khan.

Berdasarkan data dari PBB, industri bangunan bertanggungjawab atas 40 persen penggunaan energi dunia dan 25 persen penggunaan air.

Hal ini memberikan dampak kesehatan masyarakat yang cukup besar terlebih bahaya perubahan iklim masih mengancam.

Praktik perancangan bangunan hijau dan penerapan skema sertifikasi seperti EDGE, , dipandang sebagai pilihan yang layak untuk membantu mengurangi dan bahkan melawan dampak negatif konstruksi bagi lingkungan.

Meski lebih dari 180 proyek dan sekitar 6,1 juta meter persegi lahan konstruksi di Indonesia telah disertifikasi hijau, persentase ini masih sangat kecil dibandingkan dengan banyaknya jumlah bangunan baru terutama di Jakarta.

“Pembangunan berbasis keberlanjutan telah menjadi norma baru dalam arsitektur di tengah meningkatnya permintaan akan bangunan hemat energi dan air,” kata Ketua IAI Daerah Istimewa Yogyakarta, Ahmad Saifudin Mutaqi.

Mutaqi menjelaskan, sertifikasi EDGE memainkan peran penting dalam membantu Arsitek menguba hpraktik-praktik pembangunan konvesional.

“Meski demikian masih banyak yang harus kami lakukan, itulah sebabnya rangkaian lokakarya ini akan menjadi sangat penting dalam membantu para Arsitek lebih paham tentang perancangan bangunanhijau," tambah Mutaqi.

IFC meluncurkan program bangunan hijau di Indonesia pada tahun 2011. Ini membantu menetapkan landasan pada pembuatan peraturan bangunan hijau di Jakarta, Bandung dan Semarang serta mengkatalisasi pasar melalui pembiayaan bangunan hijau.

Program ini juga diharapkan dapat meningkatkan edukasi dan kesadaran akan bangunan hijau, serta mempromosikan sistem sertifikasi bangunan hijau milik IFC yang dikenal sebagai EDGE.

Sebagai sertifikasi bangunan hijau global, EDGE berfokus pada pengurangan konsumsi energi dan air secara strategis serta penggunaan material dengan kandungan energi yang rendah.

Hingga saat ini, EDGE telah mensertifikasi 1,4 juta meter persegi lahan bangunan di Indonesia dengan potensi pengurangan sebesar 41.639,46 ton karbon dioksida. Jumlah itu setara dengan penanaman 688.510 bibit pohon.

https://properti.kompas.com/read/2021/08/12/160000721/lawan-dampak-urbanisasi-arsitek-dorong-perancangan-bangunan-hijau-

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.